Memahami Manfaat dan 7 Resiko Angioplasti, Prosedur Medis untuk Serangan Jantung

Hay sobat swakata bagai mana kabarnya? semoga selalu sehat ygy. Kali ini saya akan membahas Angioplasti yang dikutip dari hellosehat . Mari, kita cari tahu lebih lanjut tentang manfaat, cara kerjanya, dan resiko efek samping yang mungkin ditimbulkan oleh prosedur medis penyakit jantung ini.

Apa itu angioplasti?

Ilustrasi Angioplasti.(klikdokter/MRG)

Angioplasti adalah prosedur untuk membuka pembuluh darah (arteri koroner) yang memasok darah ke jantung. Prosedur ini juga disebut angioplasti koroner transluminal perkutan (PTCA) dan dipopulerkan pada tahun 19. Dalam kebanyakan kasus, stent arteri koroner dimasukkan setelah angioplasti untuk mempertahankan aliran darah dan mencegah penyempitan kembali arteri.

Hidup dalam beberapa jam pertama setelah serangan jantung dapat mengurangi risiko serangan jantung lainnya, tetapi waktu adalah yang terpenting.Menurut Harvard Medical School, , yang merupakan pengobatan untuk penyakit jantung, harus dilakukan 24 jam sebelum serangan jantung. Jika prosedur medis ini dilakukan lebih dari 24 jam setelah serangan jantung, mungkin tidak ada manfaatnya sama sekali.

Ini berarti bahwa semakin cepat Anda menerima perawatan untuk serangan jantung, semakin rendah risiko gagal jantung dan komplikasi lainnya. Prosedur ini juga dapat meredakan gejala penyakit jantung seperti angina (nyeri dada) dan sesak napas pada pasien yang belum pernah mengalami serangan jantung.

Manfaat angioplasti setelah serangan jantung

Ilustrasi.(cmihospital/MRG)

Menurut Society for Cardiovascular Angiography and Interventions (SCAI), manfaat angioplasti adalah dalam pengobatan serangan jantung menyelamatkan banyak nyawa. Ini adalah cara yang efektif untuk mengembalikan aliran darah ke jantung dengan cepat.

Semakin cepat aliran darah dipulihkan, semakin sedikit kerusakan pada otot jantung. juga meredakan nyeri dada dan dapat mencegah kambuhnya sesak napas dan gejala lain yang terkait dengan berkurangnya aliran darah ke otot jantung.

TRENDING  Apa Itu Nicotinamide Peringatan, Dosis, Cara Menggunakan dan 6 Interaksinya

Selain mengobati serangan jantung, juga menawarkan banyak manfaat bagi pasien dengan kondisi jantung yang parah. Manfaat positif tersebut mempengaruhi berbagai aspek kehidupan, seperti kemampuan untuk kembali beraktivitas fisik dan komunikasi, serta meningkatkan kehidupan seksual dengan pasangan.

Proses dan cara kerja angioplasti

Untuk memberikan gambaran seperti apa pengobatan penyakit jantung, berikut adalah langkah-langkah dalam prosedurnya.

Persiapan sebelum angioplasti

Sebelum terjadwal, dokter Anda akan meninjau riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Anda mungkin perlu menjalani beberapa tes rutin, termasuk rontgen dada, elektrokardiogram, dan tes darah.

Dokter Anda mungkin juga meminta Anda untuk menjalani tes pencitraan yang disebut angiogram koroner untuk melihat apakah arteri yang menuju ke jantung Anda tersumbat dan dapat diobati dengan .

Jika dokter Anda menemukan penyumbatan selama angiogram koroner, ia mungkin memutuskan untuk melakukan dan pemasangan stent segera setelah angiogram saat jantung Anda masih dikateterisasi.

Selain itu, obat-obatan yang biasanya harus diminum pasien sebelum menjalani prosedur meliputi:

  • Dokter Anda mungkin menginstruksikan Anda untuk mengubah atau berhenti minum obat tertentu sebelum, seperti aspirin atau pengencer darah.
  • Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda pakai, termasuk suplemen herbal.
  • Anda biasanya harus berhenti makan atau minum enam sampai delapan jam sebelum angiogram.Minum obat yang disetujui pada pagi hari sebelum prosedur Anda dengan sedikit air.
Ilustrasi Angioplasti.(honestdocs/MRG)

Proses angioplasti

Prosedur ini biasanya dilakukan dengan anestesi lokal. Pertama, lengan atau selangkangan akan dipotong. Kateter dengan balon tiup kecil di ujungnya dimasukkan ke dalam arteri.

Menggunakan video dan pewarna x-ray khusus, ahli bedah akan menaikkan kateter hingga ke arteri koroner yang tersumbat. Begitu dalam posisi ini, balon mengembang untuk memperlebar arteri, menyebabkan akumulasi lemak (plak) menekan dinding arteri, membuka jalan bagi aliran darah yang baik.

TRENDING  Apa Itu Hifu? Berikut 5 Manfaat dan Efek Samping untuk Kulit Wajah Kamu

Dalam beberapa kasus, kateter juga dilengkapi dengan jaring stainless steel yang disebut stent. Stent berguna untuk menjaga agar pembuluh darah tetap terbuka dan pada posisi semula setelah balon dikempiskan dan dikeluarkan. Setelah balon keluar, kateter juga bisa dilepas. Prosedur ini dapat berlangsung dari 1 1/2 hingga beberapa jam.

Pascaprosedur angioplasti

Setelah prosedur, Anda akan diminta untuk menjalani rawat inap semalam. Selama waktu ini, jantung Anda akan dipantau dan obat-obatan Anda akan disesuaikan. Anda biasanya dapat kembali bekerja atau rutinitas normal Anda satu minggu setelah .

Saat Anda tiba di rumah, minumlah banyak cairan untuk menghilangkan pewarna kontras. Hindari olahraga berat dan angkat berat setidaknya untuk hari berikutnya.

Setelah serangan jantung, dokter akan menjelaskan cara menjalani gaya hidup sehat. Triknya adalah selalu minum obat resep. Jangan menggunakan obat atau suplemen tambahan tanpa pengawasan dokter.

Jika Anda merokok, sekaranglah saatnya untuk berhenti. Nutrisi dan olahraga yang tepat dapat membantu menurunkan tekanan darah dan kadar kolesterol. Pilihan gaya hidup sehat dapat menurunkan peluang Anda terkena serangan jantung lagi.

Ilustrasi.(Klikdokter/MRG)

Resiko dan kemungkinan komplikasi

Semua prosedur medis memiliki risiko tertentu. Anda mungkin memiliki reaksi alergi terhadap anestesi, pewarna, atau beberapa bahan yang digunakan dalam angioplasti. Beberapa resiko lain yang terkait dengan angioplasti adalah:

  1. Pendarahan, pembekuan darah, atau memar di tempat suntikan.
  2. Jaringan parut terbentuk di dalam stent.
  3. Detak jantung tidak teratur (aritmia).
  4. Kerusakan pada pembuluh darah, katup jantung, atau arteri.
  5. Serangan jantung kembali.
  6. Kerusakan ginjal, terutama pada orang yang sebelumnya memiliki masalah ginjal.
  7. Stroke, komplikasi yang jarang terjadi.

Resiko angioplasti adalah setelah serangan jantung lebih besar daripada angioplasti yang dilakukan dalam keadaan lain. Namun, harus ditegaskan kembali bahwa angioplasti tidak menyembuhkan arteri yang tersumbat. Dalam beberapa kasus, arteri bisa menyempit lagi (restenosis). Risiko restenosis ini lebih tinggi jika tidak digunakan stent sama sekali.

Leave a Comment