Biaya splinting gigi untuk memperkuat gigi goyang dan 3 jenis splinting gigi

Biaya splinting gigi Prosedur ini biasanya menggunakan kawat atau fiber.Saat gigi permanen goyang, ada beberapa cara untuk menyelamatkannya. Salah satunya mengalami patah gigi.

Pasalnya, gigi permanen yang goyang tidak akan tergantikan dengan gigi baru, sehingga membuat Anda ompong.Splinting adalah proses penyambungan gigi yang goyang dengan gigi yang sehat sampai jaringan di sekitarnya sembuh dan gigi menjadi kuat kembali.

Anda bisa mendapatkan belat gigi di klinik, pusat kesehatan dan rumah sakit. Biaya belat sangat bervariasi dan tergantung pada tingkat keparahan kondisi gigi dan bahan dari mana belat dibuat. Namun biasanya Biaya splinting gigi perlu merogoh kocek sekitar Rp 600.000 – 800.000.

Pelajari lebih lanjut tentang belat gigi

Splinting adalah prosedur di mana gigi yang lepas disambungkan ke gigi tetangga yang masih kuat. Cara ini bisa digunakan jika gigi masih menahan gusi dan tulang rahang, meski hanya sedikit.

Gigi yang lepas dapat diikat dengan kawat tipis yang dirancang khusus untuk prosedur ini. Bahan pengikat menggunakan serat atau serat khusus juga tersedia dan dapat digunakan untuk memberikan estetika yang lebih baik.

Biasanya, prosedur ini digunakan untuk melonggarkan gigi karena kecelakaan. Biasanya gigi-gigi tersebut masih bagus dan tentunya akan sangat disayangkan jika harus dicabut.

Namun, gigi goyang yang disebabkan oleh penyakit lain juga bisa diselamatkan dengan cara ini.

Secara umum, tujuan dari splinting gigi meliputi:

  • Mendistribusikan tekanan yang diterima oleh gigi yang goyang pada gigi penyangga yang sehat sehingga kondisinya tidak memburuk, terutama saat digunakan saat mengunyah.
  • Berikan waktu untuk jaringan pendukung gigi yang goyang untuk sembuh lebih baik karena tekanan yang dihasilkan telah berkurang.
  • Membuat proses mengunyah lebih nyaman tanpa mengganggu fungsi lain dari rongga mulut.
  • Sangat cocok untuk kondisi psikologis yang bisa terganggu jika gigi goyang bahkan rontok.
  • Mempertahankan lengkung gigi yang sempurna
  • Belat biasanya tidak permanen. Tergantung pada jenis gangguan dan tingkat keparahannya, belat dapat diterapkan untuk jangka waktu dua minggu hingga empat bulan.
TRENDING  cara mengatasi impotensi secara tradisional di 2022

Belat akan dilepas jika dokter menentukan bahwa gigi cukup kuat untuk menahan tekanan yang disebabkan oleh mengunyah dan fungsi mulut lainnya.

Jenis splinting gigi

Perbedaan jenis splinting gigi biasanya terlihat pada bahan yang digunakan. Jenis belat gigi yang paling umum digunakan adalah:

1. Splint kawat dan komposit

Biaya splinting gigi untuk memperkuat gigi goyang dan 3 jenis splinting gigi
Ilustrasi splinting gigi.(sehatq/MRG)

Splint kawat dan komposit adalah jenis busbar yang paling umum digunakan. Seperti namanya, gigi yang goyang dihubungkan dengan gigi yang kuat dengan kawat gigi.

Kawat kemudian diikat ke resin komposit, yang biasanya digunakan sebagai pengisi.

Proses ini akan menahan gigi yang goyang pada tempatnya dan memungkinkan jaringan pendukung seperti tulang dan gusi untuk sembuh. Dalam hal ini, gigi bisa direkatkan kembali dan kokoh.

2. Splint fiber

Biaya splinting gigi untuk memperkuat gigi goyang dan 3 jenis splinting gigi
Ilustrasi splinting gigi.(sehatq/MRG)

Pada splint jenis ini, bahan yang digunakan sebagai penunjang penyambung gigi yang goyang dengan gigi yang sehat adalah serat-serat halus. Biasanya, serat dilekatkan pada gigi dengan resin komposit.

Salah satu kelebihan ban jenis ini adalah warnanya yang mirip dengan gigi sehingga dari segi tampilan lebih bagus.

3. Splint kawat ligatur

Biaya splinting gigi untuk memperkuat gigi goyang dan 3 jenis splinting gigi
Ilustrasi splinting gigi.(sehatq/MRG)

Splint kawat ligatur adalah jenis splint klasik yang biasanya digunakan dalam situasi darurat, seperti ketika tidak ada bahan lain yang tersedia untuk menopang gigi.

Dalam bidai kawat pengikat, dokter gigi memutar kawat tipis dan memasukkannya di antara gigi. Dengan demikian, gigi bisa saling bersentuhan.

Tidak semua gigi yang goyang bisa dibidai
Tidak semua gigi yang goyang dapat direstorasi secara akurat selama proses splinting. Alasannya adalah bahwa beberapa kondisi ini lebih parah daripada yang lain.

Selain itu, agar belat berhasil, sejumlah kondisi harus dipenuhi. Misalnya, jumlah gigi penyangga cukup, dan tingkat mobilitas gigi tidak terlalu terasa.

TRENDING  Buah Hati Bunda Sembelit ? Berikut 10 Buah Untuk Melancarkan BAB Bayi

Beberapa kondisi gigi goyang yang tidak dapat diobati dengan splinting antara lain:

  • Kondisi gigi goyang sangat parah
  • Tidak cukup gigi sehat untuk mendukung splinting
  • Kebersihan gigi dan mulut secara umum sangat buruk
  • Peradangan parah terjadi pada jaringan pendukung gigi, seperti gusi dan tulang.
  • Tekanan dari gigi lawan telah berkurang, sehingga risiko kelonggaran gigi yang parah berkurang.
  • Sebelum memutuskan belat, dokter akan melakukan pemeriksaan rongga mulut secara menyeluruh. Misalnya rontgen panoramik untuk melihat kondisi tulang yang menopang gigi.

Jika gigi yang goyang tidak dapat diselamatkan dengan splinting, pilihan selanjutnya adalah mencabut gigi.

Setelah pencabutan gigi, disarankan untuk melanjutkan perawatan dengan pemasangan gigi palsu. Langkah ini dilakukan agar Anda tidak terlihat ompong dan tetap bisa mengunyah makanan dengan baik.

Pemasangan gigi palsu juga penting untuk menjaga gigi tetap rapi dan mencegah nyeri rahang akibat tekanan berlebihan di satu sisi.

Anda dapat mendiskusikan belat atau prosedur gigi lainnya saat mengunjungi dokter gigi terdekat.

Sumber : Sehatq

Leave a Comment