pengertian dan dampak amniosentesis

Apa itu amniosentesis ?

Amniosentesis adalah prosedur di mana sampel kecil cairan ketuban diambil untuk dianalisis. Ini adalah cairan yang mengelilingi janin pada wanita hamil. Cairan ketuban adalah cairan bening berwarna kuning pucat yang:

  • Melindungi janin dari cedera
  • Melindungi dari infeksi
  • Memungkinkan bayi bergerak dan berkembang dengan baik
  • Membantu mengontrol suhu jani

Bersama dengan berbagai enzim, protein, hormon, dan zat lain, cairan ketuban mengandung sel-sel yang dibuang oleh janin. Sel-sel ini mengandung informasi genetik yang dapat digunakan untuk mendiagnosis kelainan genetik dan cacat tabung saraf terbuka (ONTD), seperti spina bifida. Pengujian juga dapat dilakukan untuk memeriksa cacat gen bawaan dan gangguan metabolisme berdasarkan riwayat keluarga.

Cairan ketuban juga mengandung zat lain yang memberikan informasi tentang janin. Prosedur ini dapat dilakukan pada akhir kehamilan untuk memeriksa janin dan mendiagnosis masalah kesehatan janin seperti infeksi. Jika bayi diperkirakan akan lahir prematur, amniosentesis dapat dilakukan untuk memeriksa kematangan paru-paru janin.

Cairan dikirim ke laboratorium sehingga sel dapat tumbuh dan dianalisis. Hasil paling sering siap dalam waktu sekitar 10-14 hari, tergantung pada lab. Hasil tes kematangan paru-paru janin siap dalam beberapa jam.

Mengapa Kamu mungkin memerlukan amniosentesis ?

Amniosentesis ditawarkan kepada wanita antara minggu ke-15 dan ke-20 kehamilan, yang berisiko lebih besar mengalami cacat lahir. Ini juga dapat digunakan untuk tindak lanjut ketika tes sebelumnya menunjukkan masalah.

Beberapa kondisi di mana amniosentesis dapat digunakan untuk pengujian genetik dan kromosom selama trimester kedua kehamilan meliputi:

  • Riwayat keluarga atau anak sebelumnya dengan kelainan genetik atau kelainan metabolisme seperti sindrom Down, cystic fibrosis, atau penyakit Tay-Sachs
  • Risiko cacat tabung saraf terbuka seperti spina bifida
  • Usia ibu di atas 35 pada usia kehamilan
  • Tes skrining ibu yang tidak normal
  • Risiko penyakit genetik terkait seks

Amniosentesis dapat digunakan pada trimester ketiga kehamilan untuk memeriksa:

  • Kematangan paru-paru janin, bila ada kemungkinan kelahiran prematur
  • Infeksi rahim
  • penyakit Rhesus

Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin memiliki alasan lain untuk merekomendasikan amniosentesis.

Apa risiko amniosentesis ?

Beberapa komplikasi amniosentesis mungkin termasuk:

  • Kejang
  • Pendarahan atau kebocoran cairan ketuban dari tempat tusukan jarum atau vagina
    Infeksi
  • Keguguran
  • kelahiran prematur
TRENDING  cara menghilangkan pusing setelah menangis di 2022

Risiko keguguran dianggap kurang dari 1% setelah amniosentesis pada trimester kedua kehamilan. Ini hanya sedikit lebih tinggi daripada risiko keguguran biasa pada tahap kehamilan ini.

Faktor atau kondisi tertentu dapat mengganggu amniosentesis. Faktor-faktor ini meliputi:

  • Kehamilan sebelum 14 minggu
  • Posisi bayi, plasenta, jumlah cairan, atau anatomi ibu
  • Wanita dengan anak kembar atau kembar lainnya akan membutuhkan sampel cairan dari setiap kantung ketuban untuk mempelajari setiap bayi.

Kamu mungkin memiliki risiko lain, tergantung pada kondisi Kamu. Pastikan untuk mendiskusikan masalah apa pun dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum prosedur Anda.

Bagaimana mempersiapkan amniosentesis ?

  • Penyedia layanan kesehatan Anda akan menjelaskan prosedurnya dan Anda dapat mengajukan pertanyaan.
  • Anda akan diminta untuk menandatangani formulir persetujuan di mana Anda mengizinkan prosedur tersebut. Baca formulir dengan cermat dan ajukan pertanyaan jika Anda tidak memahami sesuatu.
  • Biasanya tidak ada pembatasan diet atau aktivitas khusus sebelum amniosentesis.
  • Beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda sensitif atau alergi terhadap obat, lateks, patch, atau anestesi apa pun.
  • Beritahu penyedia layanan kesehatan Anda tentang semua obat-obatan (resep dan over-the-counter), herbal, vitamin, dan suplemen yang Anda pakai.
  • Beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki riwayat gangguan pendarahan atau jika Anda sedang mengonsumsi obat antikoagulan (pengencer darah), aspirin, atau obat lain yang memengaruhi pembekuan darah. Anda mungkin diminta untuk berhenti minum obat ini sebelum prosedur.
  • Pastikan penyedia layanan kesehatan Anda tahu jika golongan darah Anda Rh negatif. Selama amniosentesis, sel darah ibu dan janin dapat bercampur. Hal ini dapat menyebabkan sensitisasi Rh dan penghancuran sel darah merah janin jika Anda Rh negatif dan bayi Anda Rh positif.
  • Anda mungkin atau mungkin tidak diminta untuk mengosongkan kandung kemih Anda segera sebelum prosedur. Pada awal kehamilan, kandung kemih yang penuh membantu memindahkan rahim ke posisi yang lebih baik untuk prosedur ini. Pada kehamilan lanjut, kandung kemih harus kosong untuk mengurangi risiko tertusuk jarum amniosentesis.
  • Ikuti instruksi lain yang diberikan pemasok Anda untuk bersiap-siap.
TRENDING  7 pengertian cara menghilangkan selulit di paha

Apa yang terjadi selama amniosentesis?

Amniosentesis dapat dilakukan secara rawat jalan atau selama tinggal di rumah sakit. Prosedur dapat bervariasi tergantung pada kondisi Anda dan praktik dokter Anda.

Biasanya, amniosentesis mengikuti proses ini:

  • Anda harus membuka pakaian sepenuhnya atau di bawah pinggang dan mengenakan gaun rumah sakit.
  • Anda akan diminta untuk berbaring di meja pemeriksaan dengan tangan di belakang kepala.
  • Tekanan darah, detak jantung, dan laju pernapasan Anda akan diperiksa.
  • USG akan digunakan untuk memeriksa detak jantung janin; posisi plasenta, janin dan tali pusat; dan menemukan kantong cairan ketuban.
  • Perut Anda akan diobati dengan antiseptik. Anda akan diberitahu untuk tidak menyentuh area steril perut Anda selama prosedur.
  • Anda akan merasakan tusukan jarum saat obat pereda nyeri disuntikkan. Ini dapat menyebabkan sensasi kesemutan sementara.
  • Ketika kulit Anda mati rasa, ultrasound akan digunakan untuk membantu memandu jarum panjang, tipis, berongga melalui kulit Anda ke dalam rahim Anda dan ke dalam kantung ketuban. Ini mungkin sedikit menyakitkan. Anda mungkin merasakan kejang saat jarum memasuki rahim.
  • Dokter akan menarik sejumlah kecil cairan ketuban ke dalam jarum suntik. Jumlahnya tergantung pada jenis pengujian yang akan dilakukan, tetapi biasanya tidak lebih dari satu ons yang dikeluarkan. Tubuh Anda akan memproduksi cairan untuk menggantikan jumlah yang ditarik. Anda mungkin merasakan sensasi menarik atau menarik saat cairan dikeluarkan.
  • Jarum akan dilepas.
  • Cairan ketuban akan ditempatkan dalam wadah khusus yang tahan cahaya dan dikirim ke laboratorium.
  • Perban akan diterapkan di atas situs penyisipan jarum.
  • Denyut jantung janin dan tanda-tanda vital Anda akan diperiksa.
  • Jika Anda Rh negatif, Anda mungkin akan diberikan Rhogam, suntikan khusus yang dapat menghentikan antibodi ibu Rh-negatif menyerang sel darah Rh-positif janin.

Apa yang terjadi setelah amniosentesis ?

Anda dan janin Anda akan dipantau selama beberapa waktu setelah prosedur. Tanda-tanda vital dan detak jantung janin Anda akan diperiksa secara teratur selama satu jam atau lebih.

TRENDING  artrosis adalah ? dan bagaimana cara mengobatinya

Sampel cairan ketuban akan dikirim ke laboratorium genetik. Alfa-fetoprotein, protein yang diproduksi oleh janin dan ada dalam cairan, dapat diukur untuk menyingkirkan defek tabung saraf terbuka seperti spina bifida. Pengujian juga dapat dilakukan untuk zat lain yang terkait dengan kondisi metabolisme atau genetik. Tergantung pada hasil tes, konsultasi dengan spesialis genetik mungkin direkomendasikan.

Anda mungkin merasa kram selama atau setelah prosedur. Jika Anda merasa pusing, pusing, atau mual, beri tahu perawat Anda. Anda mungkin diminta untuk beristirahat di sisi kiri Anda.

Setelah tes, istirahatlah di rumah dan hindari olahraga berat setidaknya selama 24 jam, atau seperti yang diarahkan oleh penyedia layanan kesehatan Anda.

Beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki salah satu dari yang berikut:

  • Setiap pendarahan atau kebocoran cairan ketuban dari tempat tusukan jarum atau dari vagina
  • Demam atau kedinginan
  • Sakit perut yang parah dan/atau kram
  • Perubahan tingkat aktivitas janin Anda (jika kehamilan Anda lebih dari 20-24 minggu)

Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin memberi Anda instruksi yang berbeda setelah prosedur Anda, tergantung pada situasi Anda.

Langkah selanjutnya

Sebelum menyetujui tes atau prosedur, pastikan Anda mengetahui:

  • Nama tes atau prosedur
  • Alasan Anda menjalani tes atau prosedur
  • Hasil apa yang diharapkan dan apa artinya?
  • Risiko dan manfaat tes atau prosedu
  • Apa kemungkinan efek samping atau komplikasinya?
  • Kapan dan di mana Anda harus menjalani tes atau prosedur?
  • Siapa yang akan menyelenggarakan tes atau prosedur dan kualifikasi apa yang dimiliki orang ini
  • Apa yang terjadi jika Anda tidak memiliki tes atau prosedur?
  • Tes atau prosedur alternatif apa pun yang layak dipertimbangkan
  • Kapan dan bagaimana Anda akan mendapatkan hasil
  • Siapa yang harus dihubungi setelah tes atau prosedur jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah
  • Berapa banyak yang harus Anda bayar untuk tes atau prosedur?

Leave a Comment