manfaat arbutin bagi kesehatan kulit di 2022

Apa itu arbutin? Manfaat perawatan kulit, efek samping, cara menggunakannya, dan lainnya

Dalam pencarian Anda untuk mencerahkan kulit Kamu, meringankan bintik-bintik gelap, atau mengurangi munculnya hiperpigmentasi, Anda mungkin ingin tahu tentang pilihan Anda. Satu bahan bintang yang harus ada di radar Anda? Arbutin, bahan lokal yang dikenal karena kemampuannya membuat kulit bercahaya.

Arbutin adalah turunan dari hydroquinone (pencerah kulit topikal), kata Heidi Prather, MD, Dermatologi Bersertifikat Dewan Dermatologi Westlake dan Anggota dari American Academy of Dermatology di Westlake, Texas. Bahan dapat diperoleh secara sintetis di laboratorium atau diperoleh dari tanaman tertentu dalam keluarga heather.
Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang arbutin, termasuk berbagai bentuknya dan cara kerjanya dibandingkan dengan bahan pencerah kulit lainnya.

Manfaat Perawatan Kulit Dengan Arbutin

“Arbutin meratakan dan mencerahkan warna kulit, mencerahkan area gelap, dan dapat membantu menghilangkan bekas luka,” kata Annie Chiu, MD, dokter kulit bersertifikat di Institute of Dermatology di North Redondo Beach, California.

Arbutin memiliki efek ini ketika bereaksi dengan melanin, pigmen kulit alami. Ketika kulit memproduksi melanin berlebih, hiperpigmentasi, yaitu bintik-bintik di area kulit yang lebih gelap, dapat terjadi.) Tetapi arbutin bekerja pada jalur melanin untuk menekan aktivitas melanin, kata Dr. Prather. Jalur melanin sebenarnya merupakan proses kompleks dimana kulit menghasilkan pigmentasi. Prater menjelaskan bahwa bahan pencerah kulit yang berbeda bekerja pada tahap yang berbeda dari jalur ini. Arbutin sendiri menghambat aktivitas tirosinase, enzim yang memainkan peran penting dalam produksi melanin, kata Susanne Friedler, MD, dokter kulit bersertifikat di Advanced Dermatology PC New York.

Percobaan kecil menunjukkan bahwa arbutin lebih efektif dalam mengurangi bercak hiperpigmentasi daripada kelompok kontrol, satu catatan ulasan, meskipun validitas dari beberapa penelitian ini masih kurang. Terlebih lagi, para peneliti mencatat, arbutin memiliki sifat antioksidan yang mungkin juga berperan. berperan dalam sifat cerahnya dengan mengurangi stres oksidatif pada kulit.

TRENDING  Mengapa anak sering kentut? 6 Alasan Ini dan Cara Mengatasinya

Alpha Arbutin vs. Beta Arbutin

Saat melihat label perawatan kulit, Anda mungkin menemukan beberapa produk yang mengandung alpha arbutin atau deoxyarbutin, dan beberapa mengandung beta arbutin. Alpha-arbutin dan deoxyarbutin adalah bentuk sintetis dari arbutin, sedangkan beta-arbutin adalah bentuk arbutin yang berasal dari tumbuhan.

“Kedua bentuk arbutin menekan produksi melanin, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa alfa arbutin lebih stabil dan diperkirakan lebih dari 10 kali lebih kuat daripada beta arbutin,” kata Dr. Chiu.

Memang, ulasan tersebut menegaskan efektivitas alpha arbutin dibandingkan dengan bentuk alami arbutin. panah atas (penelitian ini tidak membandingkan bentuk arbutin ini dengan deoksiarbutin).

Arbutin vs. Bahan Pencerah Kulit Lainnya
Jika Anda ingin mencerahkan kulit, Anda memiliki banyak pilihan selain arbutin: hidrokuinon, asam kojic, dan vitamin C, semuanya dikenal karena potensi kemampuannya mencerahkan kulit. Tapi bagaimana mereka menumpuk?

Pertama, krim hidrokuinon adalah standar emas untuk pencerah kulit. Tetapi dapat memiliki efek samping, termasuk iritasi, terbakar, dermatitis kontak dan perubahan warna kulit (dan telah dilarang dari produk kosmetik di Uni Eropa, Jepang, Australia, dan beberapa negara Afrika, catat Chiu).

Meski tidak seefektif hydroquinone, arbutin secara alami terurai menjadi hydroquinone di kulit. terlalu banyak setiap saat. Ini berarti bahwa arbutin mungkin tidak memiliki tingkat toksisitas yang sama dengan hidrokuinon.”

Menurut Chiu, asam kojic, pemutih yang berasal dari jenis jamur tertentu, dan arbutin sangat mirip, meskipun arbutin cenderung lebih stabil. Arbutin umumnya kurang efektif daripada asam kojic. Tapi Chiu menambahkan bahwa kedua bahan itu bisa digunakan bersama.

Vitamin C merupakan antioksidan yang juga membantu mencerahkan kulit. Menggabungkan arbutin dan vitamin C dapat meningkatkan efektivitas masing-masing, katanya.

TRENDING  8 manfaat daun bawang bagi tubuh, termasuk mendukung kesehatan jantung

Kemungkinan Efek Samping dari Arbutin

Kabar baiknya adalah arbutin lebih ringan dan tidak mengiritasi dibandingkan pemutih lainnya (seperti hydroquinone), kata Chiu. “Ini sangat membantu untuk pasien dengan kulit sensitif,” katanya. Namun, jika Anda memiliki kondisi kulit seperti jerawat atau rosacea, bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan produk baru, termasuk yang mengandung arbutin.

Dermatitis atau dermatitis kontak (iritasi kulit yang disebabkan oleh kontak dengan alergen) adalah kemungkinan efek samping dari arbutin.

Cara Menambahkan Arbutin ke Perawatan Kulit Anda

Anda dapat dengan aman menggunakan hingga 2 persen arbutin dalam krim wajah dan hingga 0,5 persen dalam lotion tubuh, catat Chiu, menambahkan bahwa bahan tersebut “lebih aman dan tidak terlalu keras daripada hidrokuinon.” (Meskipun hidrokuinon pada konsentrasi di atas 1 persen dilarang dalam produk kosmetik di UE, Jepang, Australia, dan beberapa negara di Afrika, arbutin aman pada konsentrasi di atas karena hidrokuinon dilepaskan secara perlahan dan kulit tidak terlalu terbuka.) tentang hal itu kapan saja, dia menjelaskan.)

Anda dapat menggunakan lebih dari satu bahan pencerah dalam rutinitas Anda. Prater menyarankan menggabungkan arbutin dengan retinol untuk meningkatkan pergantian sel kulit dan meningkatkan penyerapan produk. Kabar baiknya adalah bahwa arbutin bekerja dengan baik dengan bahan-bahan lain, kata Chiu: “Tidak ada interaksi yang diketahui antara itu dan bahan perawatan kulit lainnya.”

Saat menggunakan arbutin, dia merekomendasikan untuk mengoleskannya ke seluruh wajah sekali atau dua kali sehari, atau menggunakannya sebagai perawatan spot untuk menargetkan area tertentu.

Anda juga perlu berhati-hati dengan paparan sinar matahari karena dapat menyebabkan hiperpigmentasi. Setiap hari, “gunakan tabir surya berbasis mineral SPF 50 yang baik untuk melindungi kulit Anda dari aktivitas jalur melanin yang berlebihan,” kata Prater. “Jika Anda tidak bisa menggunakan tabir surya, jangan menghabiskan uang untuk produk pencerah kulit.”

TRENDING  13 Mengenal Ashwagandha, Ginseng India Kaya Manfaat Kesehatan

Gunakan arbutin selama dua hingga tiga bulan sebelum mengevaluasi hasil, kata Prather. Bicaralah dengan dokter kulit bersertifikat untuk membantu Anda membuat perawatan terbaik yang mencakup bahan tambahan untuk masalah kulit Anda.

Ringkasan

Arbutin adalah bahan pencerah kulit yang menargetkan bintik hitam, hiperpigmentasi, dan bekas luka. Meskipun kurang efektif dibandingkan dengan hidrokuinon, ia memiliki profil keamanan yang lebih kuat dengan risiko efek samping yang lebih kecil.

Leave a Comment