penyebab balita diare tidak mau makan

Balita diare tidak mau makan

Apa itu diare ?

Diare adalah ketika feses (tinja) encer dan berair. Anak Anda mungkin juga perlu ke toilet lebih sering.

balita diare tidak mau makan masalah umum. Ini bisa bertahan 1-2 hari dan hilang dengan sendirinya. Jika diare berlangsung lebih dari 2 hari, anak Anda mungkin mengalami masalah yang lebih serius.

Diare mungkin:

  • Jangka pendek (akut). Diare yang berlangsung 1 atau 2 hari dan hilang. Hal ini dapat disebabkan oleh makanan atau air yang terkontaminasi bakteri (infeksi bakteri). Atau bisa juga terjadi jika anak Anda terkena virus.
  • Jangka panjang (kronis). Diare yang berlangsung selama beberapa minggu. Ini mungkin disebabkan oleh masalah kesehatan lain seperti sindrom iritasi usus besar. Bisa juga disebabkan oleh penyakit usus. Ini termasuk kolitis ulserativa, penyakit Crohn atau penyakit celiac. Giardia juga dapat menyebabkan diare kronis.

Apa yang menyebabkan diare ?

balita diare tidak mau makan dapat disebabkan oleh banyak hal, antara lain:

  • infeksi bakteri
  • Infeksi virus
  • Kesulitan mencerna hal-hal tertentu (intoleransi makanan)
  • Reaksi sistem kekebalan terhadap makanan tertentu (alergi makanan)
  • Parasit yang masuk ke dalam tubuh melalui makanan atau air
  • Reaksi terhadap obat
  • Penyakit usus seperti penyakit radang usus
  • Masalah perut dan usus (gangguan usus fungsional), seperti sindrom iritasi usus besar
  • Pembedahan pada perut atau kantong empedu

balita diare tidak mau makan Anak-anak yang mengunjungi beberapa negara asing berisiko terkena diare. Hal ini dikarenakan makanan atau air tersebut tidak aman karena adanya bakteri, virus atau parasit.

Diare yang parah dapat berarti bahwa anak tersebut menderita penyakit yang serius. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan anak Anda jika gejalanya menetap. Juga bicarakan dengan dokter Anda jika gejala anak Anda mengganggu aktivitas sehari-hari. Mungkin sulit untuk mengetahui apa yang menyebabkan diare pada anak Anda.

Apa saja gejala diare ?

balita diare tidak mau makan Gejala mungkin muncul sedikit berbeda untuk setiap anak. Mereka mungkin termasuk:

  • Kejang
  • Nyeri di perut (di perut)
  • Edema (kembung)
  • Perut kembung (mual)
  • Harus segera ke toilet
  • Panas
  • tinja berdarah
  • Kehilangan cairan tubuh (dehidrasi)
  • Inkontinensia
TRENDING  Apa Itu Arbutin?Yuk Simak Bahan Andalan untuk Produk Perawatan Kulit Ini Serta 3 Manfaatnya.

Gejala diare mungkin terlihat seperti masalah kesehatan lainnya. Diare yang parah bisa menjadi tanda penyakit serius. Pastikan anak Anda menemui dokter perawatan primer mereka untuk diagnosis.

Bagaimana diare didiagnosis?

balita diare tidak mau makan Petugas kesehatan akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan anak Anda. Ia akan melakukan pemeriksaan fisik terhadap anak Anda. Anak Anda mungkin menjalani tes laboratorium darah dan urin.

Tes lain mungkin termasuk:

  • Kultur tinja untuk memeriksa bakteri atau parasit abnormal di saluran pencernaan anak Anda. Sampel kecil tinja diambil dan dikirim ke laboratorium.
  • Evaluasi tinja untuk memeriksa tinja untuk darah atau lemak
  • Tes darah untuk menyingkirkan penyakit tertentu
  • Tes visual untuk menyingkirkan masalah struktural
  • Tes intoleransi atau alergi makanan
  • Sigmoidoskopi. Tes ini memungkinkan penyedia layanan kesehatan untuk memeriksa bagian dalam usus besar anak Anda. Ini membantu menentukan apa yang menyebabkan diare, sakit perut, sembelit, pertumbuhan abnormal, dan pendarahan. Ini menggunakan tabung pendek, fleksibel, diterangi (sigmoidoskop). Tabung dimasukkan ke dalam usus anak melalui rektum. Tabung ini meniupkan udara ke dalam usus untuk membuatnya membengkak. Ini membuatnya lebih mudah untuk melihat ke dalam.

Bagaimana diare diobati ?

balita diare tidak mau makan Perawatan akan tergantung pada gejala, usia, dan kesehatan umum anak Anda. Ini juga akan tergantung pada seberapa parah kondisinya.

Dehidrasi adalah masalah utama diare. Dalam kebanyakan kasus, pengobatan melibatkan penggantian cairan yang hilang. Antibiotik dapat diberikan ketika infeksi bakteri adalah penyebabnya.

Anak-anak harus minum banyak cairan. Ini membantu untuk menggantikan kehilangan cairan dalam tubuh. Jika anak Anda mengalami dehidrasi, pastikan untuk:

  • Tawarkan minuman yang disebut larutan glukosa-elektrolit. Cairan ini memiliki keseimbangan air, gula, dan garam yang tepat. Beberapa tersedia sebagai es loli.
  • Hindari jus atau minuman berkarbonasi. Mereka dapat memperburuk diare.
  • Jangan beri anak Anda air putih
  • Jangan memberikan terlalu banyak air putih untuk anak-anak dari segala usia. Ini mungkin berbahaya.
  • Lanjutkan menyusui bayi Anda. Bayi yang disusui sering mengalami lebih sedikit diare.
  • Lanjutkan memberi susu formula pada bayi Anda jika Anda sudah melakukannya.
TRENDING  Apa itu Invisalign? 6 hal yang harus Anda ketahui sebelum menggunakan Invisalign

Apa saja komplikasi diare ?

balita diare tidak mau makan Komplikasi terbesar dari diare adalah dehidrasi. Ini lebih mungkin terjadi pada anak kecil dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Dehidrasi bisa ringan, sedang, atau berat. Dehidrasi ringan adalah kehilangan cairan. Dehidrasi sedang hingga berat membuat tekanan pada jantung dan paru-paru. Dalam kasus terburuk, ini dapat menyebabkan syok yang mengancam jiwa.

Apa yang bisa saya lakukan untuk mencegah diare ?

balita diare tidak mau makan dengan melakukan Mencuci tangan dengan benar dapat mengurangi penyebaran bakteri penyebab diare.

Vaksin rotavirus dapat mencegah diare yang disebabkan oleh rotavirus. Tanyakan kepada dokter anak Anda vaksin mana yang tepat untuk anak Anda.

Saat Anda bepergian, pastikan semua makanan dan minuman anak Anda aman. Ini bahkan lebih penting jika Anda bepergian ke negara berkembang.

Tips keamanan perjalanan untuk minum dan makan meliputi:

  • Jangan minum air keran atau menggunakannya untuk menyikat gigi
  • Jangan gunakan es dari air keran
  • Jangan minum susu yang tidak dipasteurisasi (susu yang belum melalui proses untuk membunuh bakteri tertentu)
  • Jangan makan buah dan sayuran mentah kecuali Anda mencuci dan membersihkannya sendiri.
  • Jangan makan daging atau ikan mentah atau setengah matang
  • Jangan makan makanan dari pedagang kaki lima atau truk makanan

Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan anak Anda sebelum bepergian.

Kapan saya harus menghubungi dokter anak saya ?

balita diare tidak mau makan Hubungi penyedia anak Anda jika anak Anda berusia di bawah 6 bulan atau memiliki salah satu gejala berikut:

  • Sakit perut
  • Darah dalam tinja
  • Sering muntah
  • Tidak mau minum cairan
  • Panas
  • Mulut kering dan lengket
  • Penurunan berat badan
  • Kurang mungkin untuk buang air kecil (basah kurang dari 6 popok per hari)
  • Sering diare
  • haus yang ekstrim
  • Tidak ada air mata saat menangis
  • Titik lunak cekung (fontanelle) di kepala anak
TRENDING  apa saja manfaat asam folat untuk pria

Poin-poin penting tentang diare

  • balita diare tidak mau makan adalah feses yang encer dan encer. Anak Anda mungkin juga harus lebih sering ke kamar mandi.
  • Ini mungkin disebabkan oleh banyak hal, termasuk infeksi bakteri atau infeksi virus.
  • Dehidrasi adalah masalah utama diare.
  • Dalam kebanyakan kasus, pengobatan melibatkan penggantian cairan yang hilang.
  • Vaksin rotavirus dapat mencegah diare yang disebabkan oleh virus tersebut.
  • Mencuci tangan yang benar dapat membantu mencegah diare.
  • Saat Anda bepergian, pastikan apa pun yang dimakan dan diminum anak Anda aman.

Langkah selanjutnya

balita diare tidak mau makan Kiat untuk membantu Anda memaksimalkan kunjungan dokter anak Anda:

  • Sebelum berkunjung, tuliskan pertanyaan yang ingin Anda jawab.
  • Pada kunjungan Anda, tuliskan nama obat, perawatan, atau tes baru, dan instruksi baru yang diberikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda untuk anak Anda.
  • Jika anak Anda memiliki janji temu lanjutan, tuliskan tanggal, waktu, dan tujuan kunjungan.
  • Ketahui bagaimana Anda dapat menghubungi dokter anak Anda setelah jam kerja. Ini penting jika anak Anda sakit dan Anda memiliki pertanyaan atau membutuhkan nasihat.

Leave a Comment