4 cara eksfoliasi wajah dengan benar

Cara eksfoliasi wajah tanpa merusak kulit

indonesian-woman-washing-her-face-using-beauty-royalty-free-image-1651588570

cara eksfoliasi wajah dengan benar

POV: Anda sedang menjelajahi Instagram dan menemukan foto selebritas/influencer favorit yang Anda cintai/sahabat Anda yang terobsesi dengan kecantikan. Kulit mereka hanya bersinar, jadi Anda mungkin ingin mengambil scrub atau sikat pengelupasan favorit Anda. Tetapi hasilnya tidak sesuai dengan yang Anda harapkan. Bahkan, Anda mendapatkan wajah mentah yang pasti tidak layak untuk sebuah cerita IG.

Kedengarannya akrab? Ya, itu bukan tempat yang paling menyenangkan. Dan dokter kulit New Jersey Avni Shah, MD, mengatakan banyak dari kita adalah anggota kehormatan klub pembersih. “Anda dapat mengatakan bahwa Anda melakukan pengelupasan berlebihan jika kulit Anda berubah menjadi merah dan mulai mengelupas atau mengelupas,” katanya. Ini sebenarnya sedikit ironis – kulit yang mengelupas dapat membuat Anda berpikir Anda melihat hasilnya, atau Anda perlu melakukan eksfoliasi lebih banyak lagi. Namun nyatanya, ini adalah tanda bahwa Anda perlu memperlambat lemparan.

Jadi ini berlaku untuk siapa saja yang pernah menjadi bit merah setelah menerapkan toner pengelupasan di bawah gel asam salisilat di bawah pelembab asam glikolat. Di bawah ini, Dr. Shah menguraikan semua yang perlu Anda ketahui, mulai dari alat yang dapat Anda gunakan hingga kemungkinan perawatan untuk berbagai jenis kulit. Baca terus untuk semua detailnya dan bersiaplah untuk menyempurnakan rutinitas Anda. (Ingatlah untuk memeriksakan diri ke dokter kulit Anda jika Anda berencana menggunakan produk baru.)

Apa itu eksfoliasi ?

Apa itu eksfoliasi

cara eksfoliasi wajah dengan benar Bagi mereka yang berada di belakang, pengelupasan kulit adalah teknik perawatan kulit di mana Anda menghilangkan sel-sel mati dari lapisan atas kulit. Dengan menghilangkan lapisan kotoran dari kulit Anda, pengelupasan membantu mencerahkan kulit Anda dan memungkinkan produk perawatan kulit Anda menembus lebih dalam ke kulit Anda (membuatnya bekerja lebih baik), kata Dr. Shah.

TRENDING  cara meredakan gusi bengkak saat hamil

Ini dapat membuat kulit Anda lebih lembut dan mengurangi risiko jerawat, katanya, karena sel-sel kulit mati ini dapat menumpuk dan menyumbat pori-pori. Pengelupasan kulit sangat membantu seiring bertambahnya usia dan pembaruan sel melambat karena proses ini terus berjalan dan mencegah kulit kusam.

Apa saja kedua jenis peeling tersebut ?

Apa saja kedua jenis peeling tersebut

  • Mekanis: Pengelupasan mekanis biasanya menggunakan instrumen (seperti sikat pembersih yang berputar atau bahkan kain lap) atau scrub wajah untuk mengangkat sel kulit mati secara fisik. Dr. Shah mengatakan bahwa jika Anda memilih scrub, semakin halus partikelnya, semakin baik untuk Anda karena kurang abrasif. (Pikirkan: lulur gula dan bubuk enzim beras, seperti milik Tachi.)
  • Kimia: Pengelupasan kimia, di sisi lain, menggunakan asam alfa hidroksi (AHA) – atau asam beta hidroksi (BHA) (pikirkan pembersih asam salisilat atau bantalan kulit wajah atau pelembab asam glikolat) untuk melarutkan lem lengket. yang menyatukan sel-sel ini, kata Dr. Shah. Menurut Dr. Shah, retinoid juga dapat dianggap sebagai eksfoliator karena juga meningkatkan pergantian sel. “Saya menemukan bahwa jika orang menggunakan retinoid, mereka tidak perlu mengelupas kulit mereka,” katanya.

cara eksfoliasi wajah dengan benar Metode pengelupasan kulit terbaik untuk Anda benar-benar tergantung pada preferensi Anda serta jenis kulit yang Anda miliki (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi). Tapi TBH, Dr Shah mengatakan bahwa hari ini, dokter kulit merekomendasikan pengelupasan kimia lebih dari metode mekanis, terutama karena scrub dapat membuat robekan kecil di kulit.

Seberapa sering Anda perlu melakukan eksfoliasi wajah ?

Seberapa sering Anda perlu melakukan eksfoliasi wajah

cara eksfoliasi wajah dengan benar Sebagai aturan, lebih sedikit lebih banyak. Tujuannya bukan untuk membuat bit merah atau menyengat, tetapi untuk membantu proses pengelupasan alami tubuh Anda secara lembut sehingga wajah Anda bersinar. Adapun secara spesifik seberapa sering Anda harus melakukan eksfoliasi, itu tergantung pada jenis kulit Anda.

  • Untuk Kulit Sensitif: Menurut Dr Shah, orang dengan kulit sensitif biasanya tidak dapat menemukan produk perawatan kulit wajah yang tidak mengiritasi. cara eksfoliasi wajah dengan benar Dia menjelaskan bahwa kulit mereka cenderung merah dan sering gatal. Jika ini tentang Anda, dia menyarankan untuk tidak mengupas sama sekali. Tetapi jika Anda merasa perlu melakukan eksfoliasi, cukup gunakan pembersih krim asam glikolat rendah seminggu sekali, katanya.
  • Untuk Kulit Berminyak: Menurut Dr. Shah, orang dengan kulit berminyak mungkin akan melihat sedikit kilau di wajah mereka lebih awal. “Dan jika Anda rentan berjerawat atau merasa pori-pori Anda sering tersumbat, itu biasanya menunjukkan produksi sebum berlebih, yang berhubungan dengan kulit berminyak,” katanya. Jika Anda memiliki kulit berminyak, Anda memiliki lebih banyak kebebasan dalam memilih rejimen. Shah mengatakan Anda dapat melakukan pengelupasan kulit hingga empat kali seminggu (pastikan Anda terbiasa dari waktu ke waktu), dan kulit Anda mungkin dapat menangani pengelupasan kimiawi dan mekanis. Menurut Dr. Shah, salah satu pilihan untuk rejimen Anda adalah menggunakan pembersih berbasis AHA dua hingga tiga kali seminggu dan facial peeling pad seminggu sekali. Atau, Anda dapat menggunakan retinoid setiap hari.
  • Untuk Kulit Normal ke Kombinasi: Dr. Shah merekomendasikan pengelupasan kulit dua kali seminggu menggunakan retinoid atau pembersih AHA atau BHA.
TRENDING  Apa itu distrofi otot? Gejala, Penyebab, Serta 3 Cara Pengobatannya

Kapan Anda harus berhenti melakukan eksfoliasi ?

cara eksfoliasi wajah dengan benar Jika Anda sedang berjerawat, Anda mungkin tergoda untuk pergi ke kota dengan eksfoliator, tetapi Anda harus benar-benar menghindari metode mekanis abrasif. “Saya melihat bahwa pengelupasan banyak pasien jerawat saya lebih berbahaya daripada baik,” kata Dr Shah.

Mengapa? Jika Anda memiliki jerawat kistik atau kronis, kulit Anda sudah meradang. Oleh karena itu, iritasi lebih lanjut dengan eksfoliator yang lebih keras dapat meninggalkan bekas gelap yang dikenal sebagai hiperpigmentasi pasca-inflamasi. Dr. Shah menambahkan bahwa bekas luka dapat bertahan lebih lama (dan lebih sering terjadi) pada orang dengan warna kulit yang lebih dalam. Adapun exfoliator kimia, mereka dapat membantu dalam beberapa kasus, dia menjelaskan, tetapi yang terbaik adalah mendapatkan saran dari dokter kulit Anda sebelum menggunakan mereka karena Anda memerlukan pendekatan yang lebih halus untuk rejimen pengelupasan Anda.

Dalam kasus lain, Anda harus menahan diri dari pengelupasan: ketika Anda memiliki luka atau luka terbuka di wajah Anda, jika Anda memiliki infeksi di wajah Anda, seperti herpes (itu akan menyebar!), atau jika Anda terbakar sinar matahari. Pelembab dan TLC adalah yang dibutuhkan kulit Anda saat ini.

Cara melakukan peeling wajah

Pengelupasan mekanis

  1. Menggunakan sikat bersih atau scrub favorit Anda, aplikasikan gerakan melingkar kecil dan lembut di wajah Anda, kata Dr. Shah.
  2. Jaga agar gerakan Anda tetap ringan. Shah mengatakan itu lebih seperti membelai kelopak bunga daripada menyeka noda dari baju favorit Anda.
  3. Bilas dengan air hangat agar wajah yang baru terkelupas tidak teriritasi air panas.
  4. Tepuk-tepuk wajah Anda hingga kering dan oleskan pelembab. Jangan sampai ketinggalan – dr. Shah mengatakan bahwa pengelupasan kulit selalu membuat kulit sedikit kering.
TRENDING  Pengenalan abses perianal, dari penyebab hingga pengobatan 2022

Kulit kimia

  1. Ambil exfoliant kimia favorit Anda dan oleskan dengan lembut dalam gerakan melingkar kecil setelah pembersihan.
  2. Jika itu adalah produk yang menempel di wajah Anda (seperti kulit), ikuti petunjuk pada kemasan untuk mengetahui berapa lama Anda harus menunggu sebelum mencuci muka. Jika ini adalah pembersih wajah, bilas wajah Anda dengan air hangat.
  3. Tepuk-tepuk wajah Anda hingga kering dan oleskan pelembab. Sekali lagi, jangan lewatkan langkah ini!

 

Leave a Comment