12 cara mengatasi gusi berdarah terus menerus

Cara menghentikan gusi berdarah

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Dalam kebanyakan kasus, pendarahan gusi ringan dapat diobati di rumah. Kebersihan mulut yang baik dan pengobatan alami dapat mengobati dan mencegah gusi berdarah.

Gusi berdarah sering terjadi dan biasanya tidak serius. Seseorang mungkin melihat darah setelah menyikat gigi atau flossing, yang dapat mengiritasi gusi sensitif.

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus pada manusia adalah pembentukan plak atau karang gigi. Zat ini memungkinkan bakteri tumbuh di sepanjang garis gusi. Kebersihan mulut yang baik dapat mencegah rasa sakit dan pendarahan.

Penyebab umum sensitivitas atau pendarahan gusi meliputi:

  • tidak menyikat gigi cukup sering atau setidaknya dua kali sehari
  • menggunakan sikat gigi yang terlalu keras atau keras
  • menggunakan sikat gigi usang dan usang yang tidak lagi membersihkan secara efektif
  • menggunakan benang secara kasar, alih-alih menekannya dengan lembut dan memeluk sisi setiap gigi
  • minum obat tertentu, seperti aspirin, pengencer darah, atau ibuprofen
  • menderita gingivitis atau penyakit gusi stadium awal

Cobalah metode berikut untuk menghentikan gusi berdarah dan mencegah pendarahan ulang.

1. Menggunakan kain kasa
Praktik

kain kasa

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Seperti halnya pendarahan di tempat lain di tubuh, orang dapat membantu menghentikan pendarahan dengan segera mengoleskan kain kasa yang bersih dan lembab ke daerah yang terkena.

Tekan perlahan kain kasa sampai darah berhenti mengalir.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau kondisi medis lainnya mungkin menemukan bahwa gusi mereka membutuhkan waktu lama untuk menghentikan pendarahan. Bicaralah dengan dokter gigi Anda tentang cara terbaik untuk menghentikan aliran darah.

2. Penggunaan es

es batu

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Oleskan kompres dingin, kompres es kecil, atau es batu ke gusi yang bengkak dan berdarah untuk menenangkannya.

Kompres es sangat berguna untuk meredakan cedera mulut ringan yang menyebabkan pembengkakan, seperti luka dan goresan. Mereka juga dapat membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan yang disebabkan oleh gingivitis.

Gunakan es selama 10 menit setiap kali dan istirahat 10 menit. Jika pendarahan tidak berhenti, beberapa orang mungkin menemui dokter.

3. Penggunaan obat kumur

obat kumur

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Obat kumur antibakteri dapat mengobati dan mencegah gusi berdarah. Mereka membunuh bakteri dan mengurangi peradangan, menenangkan sakit, bengkak, dan gusi berdarah.

Obat kumur juga dapat mengobati dan mencegah radang gusi, yang merupakan penyebab umum gusi berdarah.

 

Bahan aktif umum dalam obat kumur meliputi:

  • klorheksidin
  • hidrogen peroksida

Siapkan obat kumur untuk mengobati gusi berdarah saat terjadi. Orang dapat membeli obat kumur dari apotek atau memilih merek secara online.

TRENDING  5 tips memulai gaya hidup sehat

4. Menggunakan Kumur Garam Hangat

garam hangat

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Berkumur dengan air garam dapat membantu mengurangi bakteri dan mempercepat waktu penyembuhan. Menurut American Dental Association (ADA), seseorang dapat berkumur dengan garam dengan menambahkan setengah sendok teh garam ke dalam 8 ons air hangat.

Bilas mulut Anda dengan garam untuk membersihkan area tersebut dan kemudian keluarkan cairannya. Ulangi ini beberapa kali sehari atau seperti yang diarahkan oleh dokter gigi Anda.

5. Aplikasi pasta kunyit

kunyit

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Kunyit memiliki efek antibakteri dan anti-inflamasi alami. Menerapkan pasta kunyit ke gusi dapat meringankan gejala gingivitis dan gusi berdarah.

Namun, saat ini tidak ada bukti ilmiah yang dapat diandalkan bahwa kunyit memiliki efek pada penyakit gusi atau gusi berdarah.

Satu studi kecil “Sumber Terpercaya” membandingkan efek kurkumin, bahan aktif dalam kunyit, dengan efek klorheksidin pada kebersihan mulut. Para peneliti menemukan efek anti-inflamasi serupa pada orang yang menggunakan gel ini selama 10 menit sehari dua kali sehari.

Kunyit berwarna kuning, tetapi seharusnya tidak menodai gigi seseorang selama mereka membilasnya dengan baik setelah digunakan. Beberapa orang menggunakan kunyit sebagai bahan pemutih gigi, terutama jika dikombinasikan dengan soda kue. Namun, tidak ada bukti efektivitas obat ini.

6. Menggunakan sikat gigi yang tepat

sikat gigi

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus Jika seseorang memiliki gusi sensitif, mereka dapat memilih sikat gigi berlabel “super lembut” atau “sensitif”. Sikat gigi keras atau sedang terlalu keras pada gusi.

ADA merekomendasikan agar orang menggunakan sikat gigi berbulu lembut selama 2 menit dua kali sehari. Sikat gigi manual dan elektrik dikatakan efektif.

Ganti sikat gigi Anda setiap 3-4 bulan sekali, atau lebih sering jika bulu sikatnya terlihat aus.

7. Floss setiap hari, tapi hati-hati

floss

Pada awalnya, kebiasaan baru flossing dapat menyebabkan pendarahan. Gusi tidak boleh digunakan untuk stimulasi. Namun, pendarahan harus berhenti setelah beberapa hari flossing konstan.

Flossing secara teratur meningkatkan kesehatan gusi secara keseluruhan dan akan mengurangi gusi berdarah dari waktu ke waktu.

 

 

8. Berhenti merokok

rokok

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), merokok adalah penyebab utama penyakit gusi.

Merokok merusak sistem kekebalan tubuh, yang berarti tubuh kurang mampu melawan bakteri yang secara alami menempel pada gusi.

Saat gusi rusak, merokok mempersulit jaringan tubuh untuk memperbaiki dirinya sendiri.

Berhenti merokok bermanfaat bagi seluruh tubuh dan sangat meningkatkan kesehatan mulut dan gusi. Orang sering melihat peningkatan kesehatan mulut mereka segera setelah berhenti merokok.

TRENDING  7 jenis gigi palsu dan cara merawat gigi palsu permanen

9. Mencoba menarik minyak

minyak

Menarik minyak adalah praktik kuno pengobatan Ayurveda. Ini melibatkan membilas mulut Anda dengan minyak tertentu selama 20 menit dan kemudian meludahkannya. Pendukung mengklaim bahwa itu dapat memutihkan gigi dan meningkatkan kesehatan mulut.

Sementara beberapa orang mungkin menemukan bahwa menarik minyak membantu mereka, ADA tidak merekomendasikannya untuk kebersihan mulut karena kurangnya bukti ilmiah untuk efektivitasnya. Para ahli menyarankan bahwa penarikan minyak tidak dapat menggantikan menyikat gigi dan flossing biasa.

Beberapa penelitian skala kecil yang terbatas menunjukkan bahwa oil pull lebih efektif daripada plasebo untuk mengendalikan kadar plak di mulut. Peserta penelitian berkumur dengan minyak kelapa selama 10 menit setiap hari selama seminggu.

Teorinya adalah bahwa membilas mulut dengan minyak mengeluarkan bakteri yang hidup di mulut, sementara meludahkan minyak menghilangkan bakteri dari mulut. Beberapa orang menggunakan minyak dengan sifat antibakteri, seperti minyak kelapa.

10. Hindari makanan olahan dan manis

cokelat

Terlalu banyak konsumsi tepung, makanan olahan dapat menyebabkan radang gusi dan gusi berdarah.

Makanan bertepung dapat menempel pada gigi dan gusi dan terurai menjadi gula. Tindakan ini dapat menyebabkan radang gusi, pendarahan dan peningkatan karies.

Makanan olahan bertepung termasuk roti olahan, kue, kue kering, dan keripik kentang.

11. Makan sayuran yang renyah

timun

Sayuran renyah seperti seledri dan wortel membantu menjaga kebersihan gigi di antara waktu makan.

Kualitas renyahnya dapat membantu menghilangkan sisa-sisa makanan dari gigi. Selain itu, mereka mengandung sedikit gula dan karbohidrat, sehingga tidak berkontribusi pada perkembangan gigi berlubang atau masalah gusi.

12. Makan Lebih Banyak Sayuran Hijau

sayuran

Sayuran hijau seperti kangkung, selada, dan bayam adalah sumber yang sangat baik dari berbagai nutrisi, termasuk vitamin K.

Kekurangan vitamin K dapat memengaruhi waktu yang dibutuhkan darah untuk membeku, sehingga orang dengan kadar vitamin K yang rendah mungkin mengalami lebih banyak pendarahan daripada biasanya.

Orang yang rentan terhadap pembekuan darah harus bertanya kepada dokter mereka tentang berapa banyak vitamin K yang mereka butuhkan dalam makanan mereka.

Pengobatan dan pencegahan jangka panjang

cara mengatasi gusi berdarah terus menerus adalah dengan menjalani gaya hidup sehat yang mencegah penyakit yang menyebabkan gusi berdarah.

Orang sering dapat menghindari dan mencegah gusi berdarah dan masalah gusi lainnya dengan:

  • Lakukan perawatan mulut yang baik, termasuk menyikat gigi dua kali sehari dan flossing sekali sehari.
  • Penggantian sikat gigi setiap 3-4 bulan sekali.
  • Kunjungan rutin ke dokter gigi.
  • Jadwalkan kunjungan rutin ke ahli kesehatan untuk pembersihan profesional dan pengangkatan karang gigi.
  • Temui dokter Anda secara teratur untuk memeriksa masalah kesehatan yang mungkin berkontribusi terhadap masalah gusi, seperti diabetes.
  • Hindari merokok atau bekerja sama dengan dokter Anda untuk menemukan cara berhenti merokok.
  • Makan makanan sehat yang mencakup banyak buah dan sayuran segar dan batasi makanan olahan dan makanan dengan tambahan gula.
TRENDING  4 Pola Makan Sehat untuk Pengidap HIV

Kapan Harus Mengunjungi Dokter Gigi ?

Seseorang harus berkonsultasi dengan dokter gigi mereka jika mereka melihat perubahan pada gusi, gigi, atau mulut mereka.

Nyeri, kemerahan atau pendarahan pada gusi tidak boleh terjadi setiap hari. Jika masalah sering terjadi atau tidak hilang dengan kebersihan mulut yang tepat, dokter gigi dapat memeriksa penyakit gusi stadium awal dan masalah lainnya.

Temui dokter Anda untuk tanda-tanda infeksi, seperti demam atau pembengkakan.

Kekurangan vitamin seperti vitamin C atau K, kehamilan, dan kondisi medis tertentu juga dapat menyebabkan gusi berdarah. Orang harus menemui dokter atau dokter gigi mereka jika pendarahan tidak berhenti setelah mencoba mengobati gejala ini di rumah.

Kunjungan rutin ke dokter gigi dapat mencegah penyakit gusi awal yang ringan berkembang menjadi penyakit gusi yang lebih serius. Penyakit gusi yang tidak diobati pada akhirnya dapat menyebabkan infeksi dan kehilangan gigi. Seorang dokter gigi juga dapat memantau kesehatan mulut seseorang secara umum dan mencari masalah yang lebih serius, seperti kanker mulut stadium awal.

perspektif

Dalam kebanyakan kasus kecil, orang dapat secara efektif mengobati gusi berdarah dengan pengobatan rumahan. Selain itu, pendarahan gusi di masa depan dapat dicegah dengan kebersihan mulut yang baik dan dengan mengatasi penyebab yang mendasarinya. Cari pertolongan medis untuk pendarahan yang berkepanjangan atau berlebihan.

Seorang dokter gigi dapat mengobati penyakit gusi, terutama jika ditemukan sejak dini.

Jika diabetes menyebabkan gusi berdarah, seseorang dapat membantu mengontrol kadar gula darah dan mengontrol gusi berdarah dan radang gusi dengan mengikuti gaya hidup sehat dan mendapatkan perawatan medis secara teratur.

Jika seseorang memiliki kelainan darah yang menyebabkan perdarahan yang tidak biasa, seperti hemofilia, mereka dapat minum obat dengan dokter mereka dan mendapatkan perawatan lain yang diperlukan.

Meskipun pendarahan gusi sesekali biasanya bukan keadaan darurat, seseorang harus menemui dokter gigi jika terus berlanjut.

Leave a Comment