5 cara pemantauan detak jantung janin cepat

Bagaimana detak jantung janin cepat berubah selama kehamilan?

detak jantung janin cepat berubah selama kehamilan. Ini paling cepat sekitar 9 minggu kehamilan dan kemudian secara bertahap melambat setelah minggu ke-13 kehamilan. Tetapi detak jantung janin mingguan tetap lebih tinggi daripada detak jantung orang dewasa. Banyak wanita hamil, terutama setelah mendengar detak jantung bayi mereka selama kunjungan antenatal, mungkin bertanya-tanya mana detak jantung janin yang normal dan mana yang tidak. Apa yang Anda dengar mungkin mengejutkan Anda. Kebanyakan orang tidak siap dengan detak jantung janin cepat selama kehamilan.

Sebagian besar peneliti dan dokter mendefinisikan detak jantung janin normal sebagai 110 hingga 160 denyut per menit (bpm), sementara beberapa ahli menggunakan pengaturan yang lebih sempit seperti 110 hingga 150 denyut per menit atau 120 hingga 160 denyut per menit.

Bagaimana detak jantung janin cepat Anda berubah

Meskipun ada banyak kata untuk menggambarkan saat Anda pertama kali mendengar detak jantung janin cepat, kebanyakan orang menggunakan kata-kata seperti berpacu untuk menggambarkan seperti apa detak jantung itu. Meskipun detak jantung selama kehamilan lebih tinggi daripada orang dewasa, kenyataannya adalah bahwa detak jantung janin normal berubah pada berbagai tahap kehamilan dan sepanjang hari.

Sepanjang kehamilan

Sekitar minggu kelima kehamilan, jantung bayi Anda mulai berdetak. Pada titik ini, detak jantung normal janin hampir sama dengan detak jantung ibu hamil: 80 hingga 85 denyut per menit (bpm). Mulai sekarang, frekuensinya akan meningkat sekitar tiga denyut per menit per hari untuk bulan pertama. Sangat akurat sehingga dokter atau bidan Anda dapat menggunakan detak jantung Anda untuk secara akurat menentukan usia kehamilan bayi Anda menggunakan USG.

TRENDING  manfaat dan efek samping berberine adalah di 2022

Pada awal minggu kesembilan kehamilan, denyut jantung janin normal rata-rata 170 denyut per menit dibandingkan dengan 110 denyut per menit pada minggu ke-5 kehamilan. Setelah 13 minggu kehamilan, perlambatan cepat dalam denyut jantung janin mulai normal untuk pertengahan kehamilan, dari 110 menjadi 160 denyut per menit. Ada juga perlambatan denyut jantung janin normal dalam 10 minggu terakhir kehamilan, meskipun denyut jantung janin normal masih sekitar dua kali denyut jantung istirahat normal orang dewasa.

Menariknya, penelitian menunjukkan bahwa menjelang akhir kehamilan, detak jantung janin berbeda antara bayi laki-laki dan perempuan, dengan janin perempuan memiliki detak jantung yang jauh lebih tinggi.

Pada siang hari

Detak jantung normal bayi Anda juga akan berubah secara alami sepanjang siang dan malam, sama seperti detak jantung Anda sendiri. Gerakan, tidur dan aktivitas lainnya dapat menyebabkan penyimpangan normal. Pastikan untuk berbicara dengan bidan atau dokter Anda tentang kekhawatiran tentang detak jantung bayi Anda.

Jika Anda menjalani tes non-stres di akhir kehamilan, Anda mungkin mendengar keraguan. Denyut jantung naik dan turun dalam batas-batas norma tertentu. Bayangkan bagaimana bunyinya jika Anda memiliki suara detak jantung yang terus menerus ketika Anda mulai berolahraga dan kemudian menjadi dingin. Detak jantung Anda juga akan naik dan turun. Anak Anda memiliki reaksi yang sama.

Pemantauan detak jantung janin cepat

Beberapa orang tua mungkin bertanya-tanya apakah bijaksana untuk memantau detak jantung janin cepat anak mereka setiap hari saat di rumah. Tetapi praktik memiliki pro dan kontra.

Rumah

Beberapa orang tua merasa lebih baik ketika mereka dapat memantau detak jantung anak mereka dari rumah. Penggunaan Doppler di rumah ini tidak dianjurkan untuk kebanyakan orang. Masalahnya beragam dan termasuk terlalu sering menggunakan perangkat pendengar Doppler dan/atau salah tafsir, positif atau negatif.

TRENDING  penjelasan tentang efek samping kapsul kutuk tahun 2022

Ada cara lain untuk mendengarkan detak jantung bayi Anda. Bicaralah dengan dokter atau bidan Anda tentang cara terbaik untuk memantau bayi Anda jika Anda khawatir.

Sedang bekerja

Pemantauan janin dalam persalinan dapat dilakukan dengan auskultasi intermiten, yang berarti mendengarkan dengan stetoskop, fetoskop, atau doppler genggam di berbagai titik dalam persalinan. Anak Anda dapat dipantau secara berkala menggunakan sabuk pemantau eksternal. Atau penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan pemantauan berkelanjutan, eksternal atau internal

Masing-masing praktik ini memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri untuk Anda dan bayi Anda, tergantung pada persalinan dan riwayat kesehatan Anda. Bicaralah dengan dokter atau bidan Anda untuk mencari tahu apa yang terbaik untuk Anda. Secara umum, kehamilan berisiko rendah membutuhkan lebih sedikit tindak lanjut selama persalinan.

Namun, selama proses kelahiran, bayi Anda mungkin menunjukkan tanda-tanda bahwa pemantauan yang lebih intensif diperlukan, atau persalinan atau intervensi Anda mungkin memerlukan peningkatan pemantauan untuk meningkatkan keamanan prosedur. Misalnya, bahkan jika Anda berisiko rendah, jika Anda memiliki induksi persalinan pitocin, Anda mungkin akan terus memantau eksternal.

 

Leave a Comment