penjelasan tentang dishidrotik dermatitis tahun 2022

Apa itu dermatitis?

dishidrotik dermatitis adalah istilah umum untuk peradangan pada kulit. Dengan dermatitis, kulit Anda biasanya terlihat kering, bengkak, dan berubah warna. Penyebab dermatitis bervariasi tergantung jenisnya. Namun, itu tidak menular.

Hubungi dokter Anda untuk membuat janji jika kulit Anda terinfeksi dishidrotik dermatitis, nyeri, atau tidak nyaman, atau jika dermatitis Anda meluas atau tidak hilang.

Jenis-jenis dishidrotik dermatitis

Ada beberapa jenis dishidrotik dermatitis. Beberapa mungkin berlangsung lama, sementara yang lain mungkin bergantian antara flare-up dan periode tanpa gejala. Beberapa jenis dermatitis lebih sering terjadi pada anak-anak, sementara yang lain lebih sering terjadi pada orang dewasa.

Dermatitis atopik

Orang biasa menyebutnya eksim. Dermatitis atopik dapat diturunkan dan biasanya berkembang selama masa bayi. Namun, itu juga bisa berkembang di masa dewasa.

Tidak ada obat untuk dermatitis atopik. Orang dengan kondisi ini biasanya mengalami gejala dalam bentuk siklus flare-up dan periode sedikit atau tanpa gejala. Selama flare-up, bercak kulit mungkin terasa kasar, kering, dan gatal.

dermatitis kontak

Dermatitis kontak terjadi ketika suatu zat menyentuh kulit Anda dan menyebabkan reaksi yang merugikan. Reaksi ini dapat berkembang menjadi ruam disertai rasa terbakar, terbakar, gatal, atau melepuh.

Dermatitis kontak dapat disebabkan oleh reaksi alergi atau iritasi. Pada dermatitis kontak iritan, zat eksternal secara langsung merusak kulit dan menyebabkan reaksi.

Sementara itu, pada dermatitis kontak alergi, zat luar mungkin tidak secara langsung merusak kulit, tetapi akan menyebabkan sistem kekebalan tubuh Anda merespons dengan tepat.

Dermatitis dishidrotik

Dengan dermatitis dishidrotik, kulit tidak dapat melindungi dirinya sendiri. Hal ini menyebabkan kulit gatal dan kering, sering disertai dengan lepuh kecil. Ini terjadi terutama pada kaki dan lengan, dan juga dapat terjadi pada orang yang berkeringat banyak di area ini.

Dermatitis seboroik

Orang mungkin menyebut dermatitis seboroik sebagai dermatitis pengantar tidur ketika terjadi pada bayi. Dermatitis jenis ini paling sering terjadi pada kulit kepala, meskipun dapat juga terjadi pada wajah, dada, dan sekitar telinga.

Ini sering menyebabkan bercak bersisik, perubahan warna kulit, dan ketombe. Stres atau kurang tidur dapat memperburuk gejala ini. Tidak ada obat untuk dermatitis seboroik, tetapi dapat diobati secara efektif.

Tipe yang lain

Beberapa jenis dermatitis lainnya meliputi:

  • Neurodermatitis. Jenis ini termasuk bercak kulit yang gatal, sering kali disebabkan oleh stres atau sesuatu yang mengiritasi kulit.
  • Dermatitis numularis. Dermatitis numularis termasuk luka oval pada kulit, sering terjadi setelah cedera kulit. Nummular berarti “seperti koin”.
  • Dermatitis statis. Jenis ini termasuk perubahan kulit karena sirkulasi yang buruk. Hal ini dapat menyebabkan perubahan warna pada kulit ekstremitas bawah dan bahkan penebalan tekstur kulit.
  • Dermatitis diluncurkan. Dermatitis abaikan terjadi akibat akumulasi sebum, keringat, korneosit, dan bakteri di area kulit yang terlokalisir, membentuk kerak kotoran yang padat dan melekat.
TRENDING  cara konsumsi black garlic, 9 resep bawang putih hitam.

Gejala dishidrotik dermatitis

Gejala dishidrotik dermatitis berkisar dari ringan hingga berat dan akan terlihat berbeda tergantung pada bagian tubuh mana yang terkena. Gejala akan bervariasi tergantung pada jenis dermatitis yang menyebabkannya, meskipun seringkali sulit dibedakan.

Secara umum, gejala dermatitis mungkin termasuk:

  • ruam
  • melepuh
  • kulit kering pecah pecah
  • kulit yang gatal
  • kulit yang menyakitkan, dengan kesemutan atau terbakar
  • pembengkakan

dishidrotik dermatitis juga menyebabkan perubahan warna kulit. Namun, itu akan terlihat berbeda pada warna kulit yang berbeda.

Pada kulit yang lebih gelap, ruam dermatitis biasanya terlihat abu-abu, ungu, atau lebih gelap dari warna kulit normal Anda. Pada kulit putih, bercak dermatitis biasanya berwarna merah muda atau merah.

Penyebab dishidrotik dermatitis

Penyebab dishidrotik dermatitis bervariasi tergantung pada jenisnya. Namun, pemicu lingkungan seringkali dapat menjadi penyebab wabah tertentu.

Pemicu adalah apa yang menyebabkan reaksi kulit. Itu bisa berupa zat, lingkungan, atau sesuatu yang terjadi di tubuh Anda.

Pemicu umum untuk kambuhnya dermatitis meliputi:

  • menekankan
  • perubahan hormonal
  • lingkungan
  • iritasi

dermatitis kontak

Dermatitis kontak terjadi melalui kontak langsung dengan iritan atau alergen. Bahan umum yang menyebabkan reaksi alergi meliputi:

  • deterjen
  • kosmetik
  • nikel
  • poison ivy dan oak
  • Dermatitis atopik
  • Dermatitis atopik sering merupakan hasil kombinasi dari faktor-faktor seperti kulit kering, lingkungan, dan adanya bakteri pada kulit.

Pemicu dermatitis atopik bervariasi dari orang ke orang, tetapi stres, iritasi, dan perubahan hormonal adalah faktor umum. Faktor lain yang dapat menyebabkan dermatitis atopik termasuk peningkatan konsumsi gula, produk susu, dan dalam beberapa kasus, daging merah.

Riwayat keluarga dengan dermatitis atopik juga dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan penyakit ini.

Dermatitis seboroik

Penyebab pasti dermatitis seboroik tidak diketahui. Namun, ini mungkin hasil dari reaksi inflamasi terhadap ragi Malassezia, mikroorganisme alami pada kulit.

TRENDING  3 penyebab distrofi otot adalah

Kondisi tertentu dapat meningkatkan risiko terkena dermatitis seboroik. Ini termasuk:

  • HIV
  • psoriasis
  • epilepsi
  • rosacea
  • penyakit Parkinson
  • Dermatitis seboroik mungkin pertama kali muncul selama masa pubertas pada banyak orang dan dapat memburuk selama waktu ini.

Dermatitis statis

Dermatitis stasis terjadi karena sirkulasi yang buruk dalam tubuh.

Biasanya, katup kecil di pembuluh darah Anda melemah, mengurangi aliran darah kembali ke jantung Anda dan menyebabkan cairan menumpuk di ekstremitas Anda. Cairan ini kemudian menyebabkan pembengkakan di sekitar area yang terkena. Area kulit yang bengkak ini kemudian berkembang menjadi dermatitis stasis.

Karena aliran darah yang buruk paling sering terjadi pada ekstremitas bawah, ini adalah tempat yang paling umum dari dermatitis stasis. Namun, itu bisa terjadi di mana saja.

Pilihan Perawatan Rumah dan Medis

Perawatan untuk dishidrotik dermatitis tergantung pada jenis, tingkat keparahan gejala, dan penyebabnya. Banyak jenis dermatitis hilang dengan sendirinya. Misalnya, dermatitis kontak sering sembuh ketika kontak dengan iritan yang diketahui dihentikan.

Namun, jika dermatitis Anda tidak hilang secara alami, dokter atau dokter kulit Anda dapat merekomendasikan:

  • obat-obatan untuk mengurangi alergi dan gatal-gatal, seperti antihistamin seperti diphenhydramine (Benadryl)
  • fototerapi, atau memaparkan area yang terkena dengan jumlah cahaya yang terkontrol
  • krim topikal dengan steroid seperti hidrokortison untuk meredakan gatal dan peradangan.
  • krim atau lotion untuk kulit kering
  • mandi oatmeal untuk gatal

Dokter biasanya merekomendasikan antibiotik atau antijamur hanya jika infeksi berkembang. Infeksi dapat terjadi ketika kulit rusak karena garukan yang intens.

Perawatan di rumah untuk dermatitis mungkin termasuk mengoleskan tisu basah yang dingin ke kulit untuk mengurangi rasa gatal dan tidak nyaman. Anda dapat mencoba menambahkan soda kue ke dalam bak mandi air dingin untuk mengurangi gejala. Jika kulit Anda rusak, Anda mungkin ingin menutupi luka dengan pembalut atau pembalut untuk mencegah iritasi atau infeksi.

dishidrotik dermatitis terkadang bisa kambuh saat Anda stres. Terapi alternatif dapat membantu mengurangi stres. Contohnya meliputi:

  • akupunktur
  • meditasi
  • pijat
  • yoga

Pelajari lebih lanjut tentang hubungan antara stres dan dermatitis atopik di sini.

Perubahan pola makan, seperti menghindari makanan yang menyebabkan reaksi, dapat membantu Anda mengelola gejala eksim. Dalam beberapa kasus, suplemen nutrisi seperti vitamin D dan probiotik juga dapat membantu, tetapi bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu jika Anda mempertimbangkan untuk membuat perubahan pada rencana perawatan Anda.

TRENDING  6 manfaat cara memasak nasi putih untuk penderita diabetes,

Faktor risiko dishidrotik dermatitis

Faktor-faktor yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan dermatitis meliputi:

  • usia
  • lingkungan
  • sejarah keluarga
  • status kesehatan
  • alergi
  • asma

Beberapa faktor meningkatkan risiko mengembangkan jenis dishidrotik dermatitis tertentu lebih dari yang lain. Misalnya, sering mencuci dan mengeringkan tangan dapat meningkatkan peluang Anda terkena dermatitis kontak.

Diagnosa dishidrotik dermatitis

Sebelum membuat diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mendiskusikan riwayat kesehatan Anda. Dalam beberapa kasus, dokter kulit dapat mendiagnosis jenis dermatitis hanya dengan melihat kulitnya.

Jika ada alasan untuk mencurigai bahwa Anda mungkin mengalami reaksi alergi terhadap sesuatu, dokter Anda mungkin melakukan tes kulit. Anda juga bisa memintanya sendiri.

Dalam tambalan kulit, dokter mengoleskan sejumlah kecil berbagai zat ke kulit. Setelah beberapa hari, mereka akan memeriksa reaksi dan menentukan apakah Anda mungkin alergi terhadap zat tertentu.

Dalam beberapa kasus, dokter kulit dapat melakukan biopsi kulit untuk mengetahui penyebabnya. Dalam biopsi kulit, dokter mengambil sampel kecil dari kulit yang terkena dan memeriksanya di bawah mikroskop.

Tes lain dapat dilakukan pada sampel kulit untuk membantu menentukan penyebab dermatitis Anda.

Metode untuk pencegahan dishidrotik dermatitis

Kesadaran adalah langkah pertama untuk mencegah dermatitis. Satu-satunya cara untuk mencegah reaksi alergi adalah dengan menghindari kontak dengan alergen atau zat penyebab ruam.

Tetapi jika Anda memiliki eksim yang tidak selalu dapat dicegah, penting untuk mencegahnya menjadi lebih buruk.

Untuk mencegah peradangan:

  • Cobalah untuk tidak menggaruk area yang terkena. Menggaruk dapat membuka atau membuka kembali luka dan menyebarkan bakteri ke bagian tubuh lainnya.
  • Untuk mencegah kulit kering, pertimbangkan untuk mandi lebih singkat, menggunakan sabun lembut, dan mandi dengan air hangat daripada air panas. Kebanyakan orang juga merasa lega dengan sering melembabkan kulit mereka (terutama setelah mandi).
  • Gunakan pelembab berbahan dasar air setelah mencuci tangan dan pelembab berbahan dasar minyak untuk kulit yang sangat kering.

Leave a Comment