5 definisi gejala pada displasia adalah

Apa itu displasia?

displasia adalah terjadi ketika sel-sel abnormal tumbuh dan berkembang biak di jaringan dan organ yang ditemukan di dalam tubuh. Secara umum, tubuh terdiri dari sel-sel.

displasia adalah Sel-sel yang melakukan fungsi yang sama berkumpul untuk membentuk jaringan. Jaringan dari sel-sel dari jenis yang sama digabungkan menjadi sebuah organ, dan banyak organ membentuk sistem umum tubuh.

Ini adalah hal umum yang terjadi dalam sistem manusia. Namun, mungkin ada malformasi beberapa sel individu, menyebabkan mereka menjadi abnormal. Begitu sel-sel abnormal ini mulai tumbuh di jaringan atau organ tertentu, dapat dikatakan telah terjadi displasia.

displasia adalah dapat mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa. Ketika ini terjadi pada anak-anak, itu dikenal sebagai displasia perkembangan. Displasia perkembangan sering merupakan kondisi umum di antara anak-anak dan dapat memengaruhi bagian mana pun dari tubuh mereka, termasuk tulang dan bagian kerangka lainnya.

Namun, untuk orang dewasa, ketika pertumbuhan sel abnormal terlihat, itu mungkin menandakan kecenderungan untuk penyakit lain, seperti kanker. Ada beberapa jenis displasia, dan semuanya memiliki faktor risikonya sendiri.

Namun, dianggap tidak mungkin untuk mencegah semua bentuk displasia, tetapi membantu untuk memahami penyebab dan menghindari faktor risikonya.

Penyebab displasia adalah

Penyebab displasia adalah belum dipahami atau dikatakan cukup kompleks. Menurut penelitian, beberapa jenis displasia adalah terjadi sebagai akibat dari mutasi genetik.

Kondisi seperti displasia tulang serta displasia ektodermal telah diamati sebagai akibat dari mutasi yang terjadi pada janin yang sedang berkembang.

Apa yang harus ada di pikiran Anda yang menyebabkan mutasi? Nah, belum ada jawaban untuk pertanyaan ini, karena alasannya tidak dipahami. Telah diamati bahwa displasia pada orang dewasa adalah hasil dari jenis diet yang mereka ambil.

Beberapa dokter telah menunjukkan bahwa jenis makanan tertentu menyebabkan pertumbuhan sel abnormal. Alasan untuk ini juga belum jelas.

Jenis displasia adalah

Ada dua jenis utama displasia dan mereka termasuk displasia perkembangan dan displasia dewasa.

Displasia perkembangan
Ini mengacu pada jenis displasia yang kebanyakan menyerang bayi dan anak kecil. Kadang-kadang bisa hadir sebelum bayi lahir, dan di lain waktu itu terjadi setelah bayi lahir.

TRENDING  5 contoh gaya hidup sehat adalah

Tiga jenis displasia perkembangan yang umum dapat terjadi pada anak-anak dan mereka termasuk:

1. Displasia pinggul

Displasia pinggul, juga dikenal sebagai displasia pinggul, dikatakan terjadi ketika tulang tidak berbentuk atau sendi pinggul tidak berada di tempat yang seharusnya. Oleh karena itu, ia tidak dapat menutupi dan menopang tulang paha, yang merupakan tulang kaki.

Setelah ini terjadi, akan ada peningkatan gesekan di sekitar area ini, karena cairan sinovial, yang seharusnya membantu mengurangi gesekan, hilang akibat postur yang salah. Oleh karena itu, hal itu menyebabkan keausan di sekitar paha.

Menurut American Association of Orthopedic Surgeons, seorang anak pada akhirnya akan mengalami salah satu dari gejala displasia adalah sebagai berikut.

  • Kaki dengan panjang yang berbeda: ini berarti bahwa satu anggota badan akan lebih panjang dari yang lain.
  • Memiliki gaya berjalan yang tidak biasa
  • Sedikit fleksibilitas pada satu kaki, terutama pada tungkai kanan.

Perawatan untuk jenis displasia ini dapat berupa pembedahan atau torniket, tergantung pada tingkat kerusakannya.

Jika anak baru lahir atau bayi, dapat dibuat untuk memakai harness hingga 3-6 bulan untuk menjaga pinggul pada posisi yang benar, dan proses ini sering berhasil.

Namun, dalam kasus di mana prosesnya tidak berhasil, dokter Anda mungkin merekomendasikan sesuatu yang lebih kaku, seperti kawat gigi, untuk membantu menjaga pinggul pada posisi yang benar dan juga membantu menstabilkan pinggul.

Jika tulang paha anak tergeser parah, dokter mungkin perlu memperbaiki tulang dengan terlebih dahulu menempatkan tulang paha (femur) dengan hati-hati di tempatnya sebelum memasang gips. Hal ini terutama dilakukan untuk bayi antara usia 6 bulan dan 2 tahun.

2. Displasia rangka

Displasia kerangka, juga dikenal sebagai osteochondrodysplasia, termasuk dalam kelompok beberapa penyakit yang sering ditandai dengan kelainan bentuk tulang rawan dan pertumbuhan tulang.

TRENDING  cemilan sehat untuk asam lambung di 2022

Hal ini, pada gilirannya, menghasilkan malformasi kerangka, ukuran kerangka yang tidak proporsional, dan panjang tulang panjang, tulang belakang, dan kepala yang tidak normal.

Penyakit genetik ini sering menyebabkan gangguan pertumbuhan dan perkembangan sistem kerangka anak. Anak-anak dengan displasia tulang sering kali memiliki pertumbuhan lengan dan kaki yang terhambat dibandingkan dengan tubuh.

Penelitian telah menunjukkan bahwa lebih dari 350 gangguan umumnya diklasifikasikan atau hasil dari displasia tulang. Seringkali diagnosis dibuat secara in vitro, yaitu saat bayi masih dalam kandungan atau saat melahirkan.

3. Displasia ektodermal

Displasia ektodermal adalah suatu kondisi atau kelainan yang mempengaruhi kulit, rambut, kelenjar sebaceous, kelenjar keringat, dan kuku. Seperti yang terlihat pada displasia tulang, displasia ektodermal juga merupakan jenis kelainan yang umum dengan lebih dari 150 jenis. Informasi ini disediakan oleh National Ectodermal Dysplasia Foundation.

Displasia ektodermal adalah kelainan genetik yang sering diturunkan dari generasi ke generasi. Pada beberapa, mereka mungkin terlihat saat lahir dan oleh karena itu pengobatan dapat segera dimulai.

Namun, untuk yang lain, mungkin perlu waktu bertahun-tahun sebelum akhirnya muncul, dan ketika mereka muncul, mungkin perlu waktu lebih lama sebelum diagnosis yang benar dibuat. Hal ini disebabkan berbagai gejala yang menyertai gangguan ini.

Menurut penelitian, sekitar 7.000 orang di seluruh dunia telah didiagnosis dengan penyakit ini. Penyebab lain penyakit ini, selain faktor keturunan, adalah mutasi genetik, yang dapat disebabkan oleh sumber eksternal seperti paparan sinar ultraviolet secara terus-menerus.

Kondisi sakit ini dapat mempengaruhi ras apapun. Namun, telah diamati bahwa Kaukasia ringan memiliki prevalensi tertinggi dari kondisi tersebut.

Pasien dengan displasia ektodermal sering memiliki kelainan pertumbuhan folikel rambut. Kulit kepala dan tubuh mereka mungkin tidak memiliki jumlah rambut yang tepat karena pertumbuhannya yang lambat. Selain itu, kuku jari tangan dan kaki mereka sangat tebal, berubah warna, dan rapuh.

Kulit mereka sering memiliki warna yang tidak normal. Kondisi kulit seperti warna merah biasanya terlihat, dan kelenjar keringatnya mungkin juga kurang berkembang atau berkembang tetapi berfungsi secara tidak biasa.

TRENDING  10 gaya hidup tidak sehat yang harus kita hindari.

Gejala displasia adalah

Seperti yang terlihat di atas, displasia dapat memengaruhi bagian tubuh mana pun. Gejala displasia adalah tergantung pada area atau wilayah tubuh yang terkena.

1. Dengan displasia serviks

Dalam kebanyakan kasus, displasia serviks seringkali tidak menunjukkan gejala. Satu-satunya tanda yang mungkin dialami seorang wanita adalah kutil kelamin yang disebabkan oleh human papillomavirus (HPV).

Namun, satu-satunya cara untuk mendeteksi displasia serviks adalah dengan melakukan tes Pap secara teratur. Perlu dicatat bahwa displasia serviks bukanlah kanker serviks. Hanya ketika tidak diketahui dan tidak diobati untuk waktu yang lama dapat berkembang menjadi kanker serviks.

2. Dengan displasia pinggul

Mereka yang menderita displasia pinggul sering melaporkan bahwa satu-satunya gejala yang mereka rasakan adalah nyeri pinggul yang parah. Oleh karena itu, dokter umumnya setuju bahwa tanda pertama displasia pinggul adalah nyeri hebat di area pinggul.

Selain rasa sakit yang dirasakan di pinggul, pasien kemungkinan akan mengalami rasa sakit yang parah di daerah selangkangan, yang dapat bertahan selama beberapa bulan.

3. Dengan sindrom myelodysplastic

Biasanya tidak ada gejala. Namun, tes darah rutin dapat menunjukkan penurunan jumlah sel darah merah, serta penurunan jumlah trombosit dan/atau sel darah putih.

4. Dengan displasia ektodermal

Displasia ektodermal mempengaruhi kulit, rambut, kuku, dan kelenjar keringat dengan cara yang berbeda. Namun, gejala yang paling umum termasuk pembentukan gigi yang tidak normal, kulit rapuh, kulit kering yang terkadang tampak terkelupas, dan perubahan warna kuku kaki.

5. Dengan displasia rangka

Gejala yang paling umum dari displasia tulang adalah dwarfisme. Ini termasuk pasien berkaki pendek dengan kepala yang luar biasa besar, perawakan pendek, pertumbuhan lambat, kekakuan sendi, gigi berjejal, dan tulang bengkok.

Leave a Comment