fungsi nicotinamide

Apa itu nicotinamide?

Nicotinamide, juga dikenal sebagai niacinamide atau asam nikotinat amida, adalah bentuk aktif vitamin B3 yang larut dalam air. Ini semakin dipelajari untuk berbagai indikasi dermatologis, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memperjelas nilainya.

Nicotinamide secara alami hadir dalam jumlah kecil dalam ragi, daging tanpa lemak, ikan, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan. Itu juga sering ditambahkan ke sereal dan makanan lainnya. Nikotinamida oral tersedia dalam dosis 20-30 mg sebagai kombinasi multivitamin dan tablet 500 mg yang murah. Ini juga telah dimasukkan dalam banyak produk topikal, termasuk tabir surya dan kosmetik.

Bagaimana cara kerja nicotinamide?

Efek klinis yang luas dari nikotinamida dapat dijelaskan oleh perannya:

  • Prekursor Energi Seluler
  • Modulator sitokin inflamasi
  • Inhibitor enzim nuklir poli(adenosin difosfat-ribosa [ADP]) polimerase [PARP], yang memainkan peran
  • penting dalam perbaikan DNA, menjaga stabilitas genom, dan respons seluler terhadap cedera,
  • termasuk peradangan dan apoptosis (kematian sel).

Untuk apa nicotinamide digunakan?

Vitamin B3 sangat penting untuk kesehatan yang baik; defisiensi menyebabkan penyakit pellagra yang parah. Nikotinamida oral dapat digunakan secara efektif untuk mengobati pellagra.

Digunakan sebagai obat, nikotinamida dapat bermanfaat bagi kulit dalam beberapa cara.

  • Nicotinamide memiliki sifat anti-inflamasi, yang dapat digunakan untuk mengobati penyakit bulosa (melepuh).
  • Ini dapat meningkatkan jerawat dengan menjadi anti-inflamasi dan mengurangi produksi sebum.
  • Dapat meningkatkan fungsi penghalang kulit dengan mengurangi kehilangan air melalui epidermis (lapisan luar kulit), sehingga meningkatkan hidrasi kulit.
  • Dilaporkan untuk memperbaiki kulit dengan memperbaiki pigmentasi, noda dan kemerahan pada kulit yang menua; itu digunakan dalam beberapa produk kosmetik.
  • Ini dapat mengurangi keratosis aktinik dan risiko kanker kulit, terutama karsinoma sel skuamosa.

nicotinamide oral

pemfigoid bulosa

Kombinasi nikotinamida oral dan tetrasiklin tampaknya menjadi alternatif yang berguna untuk steroid sistemik dalam pengobatan pemfigoid bulosa. Ini kurang beracun dan lebih aman daripada dapson dan prednison.

TRENDING  5 manfaat cara melakukan gaya hidup sehat

Dalam setidaknya satu uji klinis label terbuka membandingkan kombinasi nikotinamida 500 mg tiga kali sehari dan tetrasiklin 500 mg empat kali sehari dengan prednisolon pada 20 pasien dengan pemfigoid bulosa, lima tanggapan lengkap dan lima tanggapan parsial dilaporkan. , pada kelompok nikotinamida dan tetrasiklin dibandingkan dengan satu respon lengkap dan lima respon parsial pada kelompok prednisolon setelah 8 minggu pengobatan. Semua lima pasien CR dalam kelompok nikotinamida dan tetrasiklin tetap sehat selama pengurangan dosis selama periode tindak lanjut 10 bulan, sementara tiga pasien dalam kelompok prednisolon mengalami kekambuhan dengan pengurangan steroid selama periode yang sama.

Kanker kulit

Studi terkontrol plasebo telah menyarankan bahwa pasien dengan risiko tinggi kerusakan akibat sinar matahari yang menggunakan nikotinamida oral dan memiliki keratosis aktinik yang luas dan karsinoma sel skuamosa kulit dapat diharapkan untuk mengurangi jumlah lesi baru dari waktu ke waktu. Buktinya tidak meyakinkan.

Efek samping nikotinamida oral

Nikotinamida oral umumnya ditoleransi dengan baik pada dosis kurang dari 3 g/hari. Itu tidak menyebabkan kemacetan atau gangguan pencernaan, tidak seperti pendahulunya, asam nikotinat. Telah dilaporkan untuk meningkatkan keringat, meningkatkan gula darah, dan menyebabkan hipotensi.

Dosis nikotinamida yang sangat tinggi dapat menyebabkan mual.

Nicotinamide untuk penggunaan topikal

jerawat

Nicotinamide, tersedia dalam krim topikal, gel, dan bentuk oral (misalnya, Nicomide®), telah terbukti efektif dalam pengobatan jerawat. Dalam uji klinis terkontrol, gel nicotinamide 4% ditemukan sama efektifnya dengan clindamycin gel topikal 1% dalam pengobatan akne vulgaris pada 76 pasien dengan akne sedang. Studi tersebut menyimpulkan bahwa sifat anti-inflamasi nikotinamida mungkin berkontribusi pada keberhasilannya dalam mengatasi jerawat.

Nicotinamide juga mengurangi produksi sebum di wajah. Sebum bertanggung jawab atas kilau wajah dan berkontribusi pada pembentukan komedo yang tidak meradang dan fokus jerawat yang meradang. Hasil dari uji klinis terkontrol dengan baik pada wanita Kaukasia dan Jepang menunjukkan bahwa mengoleskan pelembab nicotinamide 2% ke wajah selama 4-6 minggu mengurangi produksi sebum dengan perbedaan signifikan pada kilau dan sifat berminyak pada wajah.

TRENDING  apa saja manfaat asam folat untuk pria

Gel Nicotinamide dijual sebagai pengobatan jerawat OTC di Kanada, Australia, Selandia Baru, Inggris, Amerika Serikat, dan Irlandia. Jika mengoleskan dua kali sehari menyebabkan pengeringan kulit yang berlebihan, jumlahnya dapat dikurangi menjadi sekali sehari atau setiap hari.

Rosacea

Tanda dan gejala klinis rosacea termasuk peningkatan kekeringan pada wajah, kemerahan, dan nyeri tekan. Pelembap yang mengandung nikotinamida telah ditunjukkan dalam setidaknya dua penelitian untuk meningkatkan fungsi penghalang kulit pada pasien rosacea, yang mengarah pada pengurangan respons terhadap iritasi, termasuk pembersih dan kosmetik.

Perawatan kulit anti penuaan

Nicotinamide berfungsi sebagai prekursor untuk nicotinamide adenine dinucleotide (NAD) dan nicotinamide adenine dinucleotide phosphate (NADP), yang merupakan koenzim (fasilitator reaksi enzimatik) yang diperlukan untuk berbagai jalur metabolisme. Koenzim ini berperan dalam metabolisme glukosa, produksi energi seluler, dan sintesis lipid. Tingkat NADH/NADPH (bentuk pengurangan NAD dan NADP) menurun seiring bertambahnya usia, dan nikotinamida topikal tampaknya membalikkan penurunan ini.

Dalam berbagai studi klinis, nikotinamida topikal mengurangi garis-garis halus dan kerutan, bintik-bintik hiperpigmentasi, bintik-bintik merah dan kulit pucat (menguning), serta elastisitas. Satu studi menemukan bahwa nikotinamida meningkatkan produksi ceramide kulit, yang merupakan emolien dan pelindung alami untuk kulit, sehingga meningkatkan hidrasi kulit.

Sebuah studi double-blind, terkontrol plasebo, acak, 12 minggu, kiri-ke-kanan pada 50 wanita mengevaluasi efek nikotinamida topikal 5% pada berbagai tanda penuaan kulit. Para peneliti melaporkan bahwa aplikasi topikal nikotinamida menghasilkan peningkatan yang signifikan pada garis-garis halus/keriput, pigmentasi, tekstur, dan bintik-bintik merah. Studi ini disponsori oleh Proctor and Gamble.

Studi lain dari 30 wanita Jepang yang sehat melaporkan pengurangan kerutan kelopak mata setelah delapan minggu menggunakan produk kosmetik yang mengandung nikotinamida 4%.

TRENDING  cara perawatan gigi sakit setelah ditambal

Nicotinamide dapat ditoleransi dengan baik dan sering dapat digunakan oleh mereka yang tidak dapat mentoleransi retinoid topikal atau asam buah.

Efek anti kanker

Radiasi ultraviolet (UVR) merupakan faktor risiko utama untuk kanker kulit. Mekanisme radiasi UV menyebabkan kanker sangat kompleks, termasuk kerusakan DNA langsung dan efek pada sistem kekebalan tubuh. Nicotinamide telah terbukti meningkatkan perbaikan kerusakan DNA langsung dan oksidatif pada keratinosit manusia dan kulit. Ini memiliki potensi untuk mencegah penekanan kekebalan yang diinduksi UV, seperti yang ditunjukkan dalam penelitian terhadap sukarelawan Mantoux-positif (uji kerentanan tuberkulin positif). Reaksi Mantoux dapat ditekan dengan paparan sinar UV. Nicotinamide mengurangi penekanan kekebalan ini ketika diterapkan baik sebelum atau sesudah paparan UV (mensimulasikan paparan sinar matahari).

Dalam uji klinis terkontrol secara acak pada 50 pasien, mengoleskan gel nikotinamida 1% dua kali sehari ke kepala, lengan bawah, dan tangan selama enam bulan mengurangi jumlah rata-rata keratosis aktinik prakanker sebesar 28%.

Nicotinamide tidak berfungsi sebagai tabir surya (juga tidak mencegah kulit terbakar). Ini tidak memiliki sifat antioksidan, tetapi dapat mempengaruhi kaskade komplemen, metabolisme energi sel, dan apoptosis (kematian sel).

Leave a Comment