bagaimana cara menjaga kesehatan di masa pandemi covid 19

Melindungi Kesehatan Mental Anda Selama Pandemi dengan cara menjaga kesehatan di masa pandemi

CALLIOPE HOLING, M. DANIEL FALLIN, LUKE KALB, PAUL NESTADT DAN ELIZABETH STEWART

cara menjaga kesehatan di masa pandemi, terdapat Hitungan harian kasus COVID-19 dan kematian menceritakan kisah publik tentang wabah virus corona. Secara pribadi, dampak pandemi tidak begitu kentara.

Realitas baru dari jarak sosial dan langkah-langkah keamanan lainnya sedang menguji semua orang, dan untuk orang yang hidup dengan penyakit mental, kali ini bisa menjadi lebih sulit jika sistem pendukung yang mereka andalkan hilang.

Para ahli dari Departemen Kesehatan Mental di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg telah menyusun tip dan sumber daya tentang cara melindungi kesehatan mental Anda selama masa-masa sulit ini dan cara menjaga kesehatan di masa pandemi

Sejak pandemi virus corona menyebar di Amerika Serikat, kehidupan sehari-hari ditunda. Penguncian, pembatasan perjalanan, penutupan sekolah, penutupan pekerjaan, dan jarak sosial telah menciptakan tingkat isolasi sosial yang belum pernah terlihat sebelumnya di seluruh dunia. Ketakutan tentang keuangan dan kekurangan makanan menciptakan stresor tambahan bagi populasi yang sudah cemas dan sensitif.

Praktik yang direkomendasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Organisasi Kesehatan Dunia diperlukan dan dirancang untuk melindungi masyarakat, terutama yang paling rentan. Namun, pandemi ini dan perubahan yang menyertainya, termasuk implikasi finansial yang parah bagi banyak rumah tangga, dapat berdampak serius bagi kesehatan mental kita.

Pengalaman traumatis atau stres menempatkan orang pada risiko lebih besar tidak hanya kesehatan fisik yang buruk, tetapi juga hasil kesehatan mental yang buruk seperti depresi, kecemasan, dan gangguan stres pasca-trauma. Anda mungkin memperhatikan bahwa Anda atau orang lain di sekitar Anda menjadi lebih gugup, mudah tersinggung atau marah; tidak berdaya; gugup atau cemas; putus asa, sedih atau tertekan.

Tidur mungkin akan terganggu dan kurang menyegarkan. Mempraktikkan jarak sosial dapat membuat Anda merasa kesepian atau terisolasi. Jika Anda berada di rumah dengan anak-anak, Anda mungkin kurang sabar dari sebelumnya.

Mereka yang sangat rentan terhadap COVID-19—lansia dan mereka yang memiliki kondisi medis yang mendasari atau sistem kekebalan yang lemah—yang perlu sangat ketat dan harus terus mengikuti cara menjaga kesehatan di masa pandemi dalam mengikuti rekomendasi otoritas kesehatan mungkin adalah mereka yang kesehatan mentalnya paling mungkin terpengaruh. Individu dengan penyakit mental yang sudah ada sebelumnya, seperti gangguan kecemasan, juga berisiko lebih tinggi terhadap hasil kesehatan mental yang merugikan akibat virus corona.

TRENDING  Pengenalan abses perianal, dari penyebab hingga pengobatan 2022

Penting bagi kita sebagai populasi untuk belajar melindungi kesehatan mental kita dalam situasi yang penuh tekanan dan selalu berubah ini, dan mengikuti pedoman yang ditetapkan oleh otoritas kesehatan untuk melindungi kesehatan fisik kita. Berikut adalah beberapa strategi dan cara menjaga kesehatan di masa pandemi yang dapat Anda gunakan selama masa sulit ini untuk melindungi kesehatan mental Anda dan kesehatan orang lain.

BUAT STRUKTUR

Jadikan rutinitas harian untuk diri sendiri dan keluarga untuk mengikuti cara menjaga kesehatan di masa pandemi. Perasaan tidak aman dapat meningkatkan gejala kesehatan mental.
Cobalah untuk membatasi jumlah waktu yang Anda habiskan untuk menonton, membaca, atau mendengarkan berita. Dapatkan informasi tentang wabah virus corona dari sumber terpercaya seperti CDC atau WHO sekali atau dua kali sehari.
Berikan ruang untuk aktivitas dan percakapan yang tidak ada hubungannya dengan flash.

JAGA KESEHATAN FISIK ANDA

Jaga tidurmu. Kualitas yang baik dan tidur yang cukup tidak hanya membantu mendukung sistem kekebalan Anda, tetapi juga membantu Anda mengelola stres dengan lebih baik dan mengatur emosi Anda dan juga termasuk dalam cara menjaga kesehatan di masa pandemi. Orang dewasa harus menargetkan 7-9 jam, dan anak-anak serta remaja membutuhkan lebih banyak lagi. [Cm. rekomendasi dari National Sleep Foundation].
Usahakan untuk makan pada waktu yang teratur dan makan makanan bergizi bila memungkinkan.

Beberapa orang mungkin menikmati junk food atau makanan ringan bergula dan mungkin tergoda untuk ngemil tanpa berpikir saat mereka stres atau bosan, sementara yang lain mungkin tidak makan sama sekali.

Pertahankan rezim olahraga bahkan jika Anda tidak bisa pergi ke gym lokal Anda. Berolahraga di rumah dengan video olahraga online, atau berjalan-jalan, berlari, atau bersepeda di area yang jarang penduduknya, selalu ingat untuk terus mengikuti aturan cara menjaga kesehatan di masa pandemi.

DUKUNG DAN BANGUN KOMUNITAS ANDA

  • Buat grup pendukung virtual dan terhubung dengan orang-orang di sekitar Anda. Ada banyak pilihan konektivitas, termasuk perangkat lunak konferensi video seperti Google Hangouts dan Facetime. Di masa isolasi ini, komunikasi tatap muka (online) menjadi lebih penting dari sebelumnya.
  • Jika Anda tidak dapat melakukan streaming, penting untuk menelepon dan mengirim SMS. Lihat beberapa ide tentang Wirecutter dan Prokit tentang cara berkomunikasi selama karantina.
  • Krisis menawarkan waktu untuk ikatan komunitas dan solidaritas sosial, dan menjadi sukarelawan adalah salah satu cara untuk membantu tidak hanya orang lain, tetapi juga diri Anda sendiri. Sains telah berulang kali membuktikan bahwa menjadi sukarelawan dapat meningkatkan kesehatan mental.
TRENDING  10 gaya hidup tidak sehat yang harus kita hindari.

Di artikel ini, Anda akan menemukan daftar organisasi untuk disumbangkan, dan di artikel ini, Anda akan menemukan cara lain untuk membantu tetangga dan komunitas Anda.

Jika Anda memiliki anak, jujurlah kepada mereka tentang apa yang terjadi dengan cara yang sesuai dengan usia mereka. Bantu anak mengungkapkan perasaannya dengan cara yang positif, baik itu bermain di halaman belakang, melukis, atau menulis jurnal. Lihat panduan ini dari Administrasi Penyalahgunaan Zat dan Kesehatan Mental, Institut Psikiatri Anak, atau Asosiasi Psikolog Sekolah Nasional untuk mempelajari cara berbicara dengan anak-anak Anda tentang virus corona.

JAGALAH SEMANGAT ANDA

Cari tempat ibadah yang memiliki layanan streaming atau rekaman. Jika doa adalah bagian penting dari hidup Anda, luangkan waktu untuk itu. Tetap berhubungan dengan komunitas gereja Anda melalui panggilan telepon, email, dan obrolan video.
Cobalah meditasi, pernapasan dalam, relaksasi otot progresif, atau teknik mindfulness atau relaksasi lainnya. Jelajahi YouTube atau aplikasi ponsel seperti Calm atau Headspace untuk latihan meditasi terpandu.

Pertimbangkan untuk melibatkan teman dan keluarga dan berlatih meditasi bersama setidaknya sekali sehari untuk mengikuti cara menjaga kesehatan di masa pandemi  . Mindfulness dapat membantu menurunkan tekanan darah, mengurangi stres, mendukung sistem kekebalan tubuh, dan melindungi kesehatan otak.

LANJUTKAN ATAU CARI PERAWATAN KESEHATAN MENTAL

Jika saat ini Anda sedang dalam perawatan kesehatan mental, lanjutkan dengan rencana Anda saat ini jika memungkinkan, ingatlah pendekatan untuk meminimalkan kontak dengan orang lain.

Pertimbangkan untuk menemui ahli kesehatan mental, bahkan jika Anda belum pernah melakukannya sebelumnya. Pastikan Anda memiliki akses konstan ke obat apa pun yang Anda butuhkan.
Tanyakan tentang terapi video atau janji temu melalui telepon. Sebagian besar negara bagian telah membuat pengecualian darurat untuk cakupan telehealth.

TRENDING  6 manfaat cara memasak nasi putih untuk penderita diabetes,

Aturan telah dilonggarkan sementara untuk memungkinkan bahkan perangkat lunak non-medis seperti Skype, Facetime, dan Zoom digunakan untuk pengobatan jarak jauh. Bahkan jika opsi ini tidak tersedia dengan ISP Anda sebelumnya, mungkin tersedia sekarang! Hubungi mereka untuk mempelajari tentang layanan jarak jauh.

Hindari obat-obatan dan alkohol, terutama jika Anda sudah memiliki gangguan kejiwaan atau penggunaan zat. Hadiri kelompok dan pertemuan dukungan online seperti Pecandu Alkohol Tanpa Nama, Pemulihan Cerdas, dan Di Kamar.
Perlunya menjaga jarak sosial dapat mempersulit untuk mengenali gejala depresi pada orang lain. Dalam mode jongkok, kita tidak lagi memiliki kesempatan untuk memperhatikan secara pribadi bahwa teman, keluarga, dan kolega sedang bergumul dengan suatu masalah. Salah satu cara untuk memikirkannya adalah bahwa pelecehan anak atau kekerasan pasangan intim lebih mungkin terlewatkan di musim dingin karena pakaian panjang menyembunyikan memar.

Lakukan “pemeriksaan” rutin pada jaringan Anda dan perhatikan gejala depresi, seperti perasaan sedih yang terus-menerus, putus asa, kehilangan minat atau kesenangan dalam aktivitas, atau perubahan dalam tidur dan berat badan.

kesimpulan dari cara menjaga kesehatan di masa pandemi

Ingatlah bahwa emosi yang mungkin Anda alami adalah respons normal terhadap keadaan sulit. Terimalah kenyataan bahwa keadaan sekarang berbeda dan semua orang menyesuaikan diri. Prioritaskan apa yang paling penting dan ketahuilah bahwa Anda dapat melepaskan beberapa hal saat ini.

Berbaik hatilah pada diri sendiri dan orang lain. Cobalah untuk tetap positif dan gunakan waktu ini untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak atau pasangan Anda, cobalah sesuatu yang selama ini Anda tunda seperti mengikuti kursus online, mempelajari keterampilan baru, atau mengenal sisi kreatif Anda.

Mungkin sulit untuk memikirkan apa yang terjadi hari ini dan tetaplah mengikuti aturan untuk cara menjaga kesehatan di masa pandemi, apalagi seminggu atau enam bulan dari sekarang, tetapi biarkan diri Anda bermimpi tentang masa depan dan apa yang akan terjadi. Ingatlah bahwa ini bersifat sementara dan semuanya akan kembali normal.

Leave a Comment