Fakta Terbaru Tentang Covid-19 Menyebar dari Seluruh Tubuh ke Otak

Fakta Terbaru Tentang Covid-19 – SarS-CoV-2, juga dikenal sebagai Covid-19, didefinisikan sebagai infeksi pernapasan. Namun, peneliti terbaru menunjukkan bahwa penyebaran virus corona mencapai seluruh tubuh hingga ke otak.

Lusinan otopsi baru-baru ini menunjukkan keberadaan virus di seluruh tubuh, termasuk di paru-paru, jantung, limpa, ginjal, hati, usus besar, dada, otot, saraf, saluran reproduksi, mata, dan otak.

Para kesehatan peneliti bahkan menemukan bahwa sisa-sisa virus corona ditemukan di otak pasien yang meninggal 230 hari setelah mereka mengalami gejala.

“Data kami menunjukkan bahwa pada beberapa pasien, SARS-CoV-2 dapat menyebabkan infeksi sistemik dan bertahan di dalam tubuh selama beberapa bulan,” kata penulis penelitian yang dipimpin oleh para peneliti dari US National Institutes of Health (NIH).

Di masa lalu, otopsi terhadap mereka yang terjangkit Covid-19 menunjukkan tanda-tanda awal penyebaran multi-organ, dengan sisa-sisa genetik virus muncul di berbagai jaringan, organ, dan cairan.

Pada Juli 2020, otopsi kembali mengungkapkan adanya gumpalan darah di hampir setiap organ vital dari mereka yang terjangkit Covid-19.

Sebuah studi NIH baru sekarang mereplikasi dan mengkonfirmasi temuan ini lebih detail dari sebelumnya.

Para peneliti mengatakan hasil terbaru mereka adalah analisis paling komprehensif tentang resistensi SARS-CoV-2 pada manusia hingga saat ini.

Studi tersebut mencakup 44 otopsi, di mana para peneliti mendeteksi dan mengukur tingkat messenger RNA SARS-CoV-2 di 85 lokasi dan cairan. Informasi genetik ini menunjukkan di mana virus mungkin telah bereplikasi selama masa hidup seseorang.

Dalam otopsi yang dilakukan antara April 2020 dan Maret 2021, para peneliti menemukan bahwa orang yang lebih tua dan tidak divaksinasi yang meninggal karena Covid-19 menunjukkan banyak tanda replikasi SarS-CoV-2 di 79 lokasi dan cairan tubuh.

TRENDING  Apa Itu Hifu? Berikut 5 Manfaat dan Efek Samping untuk Kulit Wajah Kamu

Terlebih lagi, beberapa perubahan terlihat dalam waktu dua minggu setelah timbulnya gejala, menurut laporan ScienceAlert.

Sedangkan paru-paru pasien menunjukkan peradangan dan kerusakan paling parah. Sedangkan otak dan organ lainnya tidak menunjukkan perubahan jaringan yang signifikan.

Tim peneliti tidak yakin mengapa ini terjadi. Mungkin sistem kekebalan tubuh manusia pada organ lain tidak sebaik memberikan perlindungan dibandingkan dengan paru-paru.

Pada tahap akhir pemulihan dari Covid-19, para peneliti menemukan bukti bahwa paru-paru tidak terlalu terinfeksi dibandingkan pada awalnya. Sedangkan tempat lain belum menunjukkan pertumbuhan yang hampir sama.

“Hasil kami menunjukkan bahwa meskipun jumlah SarS-CoV-2 terbesar terjadi di jaringan pernapasan, virus dapat menyebar ke seluruh tubuh,” para peneliti menyimpulkan.

Bagaimana virus menyebar sejauh ini dan luas adalah misteri lain yang perlu diungkap. Namun, hasil otopsi dalam penelitian ini tidak menunjukkan adanya residu virus yang terdeteksi dalam plasma, menunjukkan penyebaran patogen melalui jalur lain.

Hasil penelitian NIH ini tidak secara khusus bereksperimen dengan pasien Covid-19 yang lebih tua. Tetapi dikatakan bahwa hasilnya relevan dengan rencana perawatan.

Antivirus seperti Paxlovid, misalnya, dapat membantu sistem kekebalan tubuh manusia membersihkan sel virus dari jaringan, organ, dan cairan yang sulit dijangkau.

“Kami berharap dapat mereplikasi kegigihan virus dan mengeksplorasi hubungannya dengan pasien Covid-19 jangka panjang,” kata Stephen Hewitt dari National Cancer Institute, yang berpartisipasi dalam penelitian yang dipublikasikan di jurnal Nature.

Sumber : Cnnindonesia

Leave a Comment

YOUR EXISTING AD GOES HERE